Minggu, 03/06/2012 21:57 WIB

Mobil L-300 Masuk Jurang di Lampung, 4 Remaja Terluka

Adan Bakar - detikNews
Lampung, - Diduga karena rem tidak berfungsi, mobil L-300 yang dikendarai seorang pelajar SMP masuk jurang di jalan lintas Liwa-Bandar Lampung, tepatnya di Pekon Giham, Sekincau, Lampung Barat. Tidak ada korban jiwa dalam kecelakaan tersebut.

Kapolres Lampung Barat AKBP Tatar Nugroho, mengatakan mobil L-300 dengan nomor polisi BE 9574 MB terperosok masuk ke dalam jurung belasan meter, Sabtu (2/6/2012). Mobil tersebut diketahui dekemudikan oleh Joshua Silaban (15), yang ternyata masih pelajar sebuah SMP di Lampung Barat.

"Mobil terperosok masuk ke jurang karena rem blong dan sopir pun tidak bisa mengendalikannya, jurangnya tidak terlalu dalam," kata Tatar, ketika dihubungi detikcom, Minggu (3/6/2012).

Menurutnya, mobil yang berangkat dari Fajarbulan menuju Pekon Giham ini juga membawa tiga remaja lainnya yang merupakan rekan Joshua. Mereka adalah Edo Fajar (16), M. Rizki (16), dan David Suhandra (16).

Keempat pelajar ini pun langsung dibawa ke Puskesmas Sekincau untuk menjalani perawatan. Mereka mengalami luka yang serius.

Tatar menambahkan, pihak kepolisian akan menindaklanjuti kecelakaan ini karena pengendara yang mengemudikan mobil masih pelajar dan tidak memiliki surat izin mengemudi. Apa lagi, kecelakaan membuat beberapa orang luka-luka.

"Bila ada yang melanggar UU Lalu Lintas akan ditindak dan dikenakan hukuman. Namun, status anak yang masih di bawah umur akan jadi pertimbangan," kata dia.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(mpr/mpr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Motor akan Dilarang Melintas di Jalan Protokol Jakarta

Pada Desember 2014 mendatang motor tidak diperbolehkan untuk melintas di Bundaran HI hingga Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Rencananya motor akan dilarang di semua jalan protokol yang ada di Jakarta. Bila Anda setuju dengan kebijakan Pemprov DKI ini, pilih Pro!
Pro
34%
Kontra
66%