detikcom
Kamis, 24/05/2012 16:35 WIB

Polisi Buru Pelaku Perusakan Makam Sultan Hasanuddin

Muhammad Nur Abdurrahman - detikNews
M Nur Abdurrahman/detikcom
Makassar - Polres Gowa berjanji akan secepat mungkin menangkap pelaku perusakan makam Sultan Hasanuddin. Mereka menggelar olah tempat kejadian perkara dan memeriksa sejumlah saksi.

Hal ini disampaikan Kapolres Gowa AKBP Totok Lisdiarto kepada detikcom saat ditemui di kompleks makam raja-raja Gowa, Palantikang, Kecamatan Somba Opu, Gowa, Kamis (24/5/2012).

Menurut Totok, saat ini timnya masih menyelidiki kasus perusakan tersebut dengan memeriksa kerusakan-kerusakan di areal makam dan memeriksa orang-orang yang tinggal di sekitar makam.

"Kami belum bisa mengetahui pelakunya siapa, karena masih dalam penyelidikan. Secepatnya kami akan ungkap bila bukti-buktinya sudah lengkap," ujar Totok.

Setelah aparat kepolisian melakukan olah TKP di sekitar kompleks makam raja-raja Gowa, proses selanjutnya akan diserahkan ke Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala (BP3) Makassar untuk melakukan rehabilitasi.

Sultan Hasanuddin merupakan Raja Gowa ke-16, yang lahir di Gowa pada 12 Januari 1629 dan mangkat pada 12 Juni 1670. Sultan Hasanuddin memiliki nama asli I Mallombassi Daeng Mattawang Karaeng Bonto Mangape dan diangkat menjadi Raja Gowa pada saat usianya 23 tahun.

Nama Sultan Hasanuddin bagi masyarakat Sulawesi Selatan memiliki arti penting. Selain dinobatkan sebagai Pahlawan Nasional karena kegigihan melawan penjajahan Belanda, namanya juga diabadikan menjadi nama bandara internasional dan nama kampus ternama di Makassar.

Dari 9 makam raja Gowa yang di berada kompleks, hanya bangunan makam Sultan Hasanuddin yang dirusak. Simbol patung ayam jantan yang berada di atas bangunan makam dan papan nama yang melekat di bangunan makam dirobohkan, Kamis (24/5/2012).

Sementara batu nisan makam ini dicopot dan ditinggalkan pelaku sekitar 20 meter dari makam. Selain itu, cincin imitasi dari patung Raja Gowa ke-16 yang berjuluk Ayam Jantan dari Benua Timur itu juga dicungkil.


Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(mna/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
70%
Kontra
30%