detikcom
Rabu, 16/05/2012 14:21 WIB

Foto Anggota DPRD Tertulis 'Innalillahi'

Koran Riau: 2 Tahun Memuat, Baru Kali Ini Salah

Chaidir Anwar Tanjung - detikNews
Chaidir Anwar/detikcom
Pekanbaru - Bagian atas empat foto anggota DPRD Riau tertulis 'Innalillahi wa inna ilaihi rojiun' dalam bahasa Arab. Koran Riau mengakui adanya salah cetak dalam pemuatan foto tersebut. Selama dua tahun mencetak, baru kali ini salah.

"Tidak ada unsur kesengajaan dalam penempatan kalimat tersebut. Karena selama dua tahun pemuatan foto anggota dewan itu, baru kali ini terjadi kesalahan," kata Pemimpin Umum Koran Riau, Eddy Akhmad, ketika dikonfirmasi detikcom, Rabu (16/5/2012).

Menurutnya, dia sudah perintahkan Pemred Koran Riau untuk mengusut tentang kesalahan teknis tersebut. Jika kesalahan itu disengaja, maka pihaknya akan mengeluarkan petugas pracetak.

Pengamatan detikcom, foto-foto anggota DPRD tersebut tidak sepenuhnya clear. Misalkan saja, Jefry Noer, anggota fraksi Demokrat, masih terpampang di sana. Padahal Jefry saat ini sudah menjadi Bupati Kampar. Begitu juga dengan foto Ayat Cahyadi dari PKS. Meski sudah menjadi Wakil Walikota Pekanbaru, fotonya masih terpajang.

Mengenai kesalahan itu, Eddy tidak menampiknya. "Memang masih ada terpampang beberapa anggota dewan yang lama. Sebenarnya kita sudah berusaha mencari foto anggota dewan yang baru tersebut. Namun hingga saat ini belum dapat untuk dimuat di media kami," kata Eddy.

Anggota DPRD Riau, Syafrudin Saan ketika dikonfirmasi detikcom, mengaku terkejut atas tulisan tersebut. Namun ia memaafkan setelah tahu, masalah itu hanya kesalahan cetak.

Sementara, tiga anggota DPRD lainnya, yang sebagian fotonya tertutup tulisan 'Innalillahi wa inna ilaihi rojiun', belum bisa dikonfirmasi detikcom. Namun Pemimpin Umum Koran Riau Eddy Akhmad mengaku sudah menelepon untuk meminta maaf secara langsung.


(cha/try)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%
MustRead close