detikcom
Jumat, 04/05/2012 00:49 WIB

Tewas Dikeroyok Warga, Keluarga Bantah Cristoppel Maling Jemuran

Hendrik - detikNews
Jakarta - Cristoppel P. Gasperz alias Tell (45) korban tewas yang dikeroyok warga Sidomukti, Depok Jabar, karena dituduh mencuri jemuran dibantah pihak keluarga. Menurut Adik korban, Dayan Riad Gasperz, kakaknya ialah pebisnis dan penjual pulsa.

"Dia itu pebisnis, punya usaha agen pulsa ponsel di beberapa tempat, seperti di Pasar Minggu dan Depok. Mana mungkin curi jemuran," ujar Daya di Mapolsek Sukmajaya, Jalan Kebahagian Raya No. 1, Kota Depok, Jawa Barat, Kamis (3/5/2012).

Daya, menduga ada motif lain yang menyebabkan kakaknya tewas diekroyok warga. Ia menambahkan, kakaknya memang sering main ke daerah tersebut karena banyak temannya.

"Saya menduga ada sebab lain. Saya tahu dari cerita teman-teman saya, Tello memang sudah sering main ke situ,” pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan, Cristoppel P Gasperz (45), anggota komunitas Ambon itu, ditemukan tewas di Kampung Sidomukti, Sukamaju, Cilodong, Depok, Selasa (2/5/) dini hari. Informasi yang dikumpulkan, penjual pulsa HP tersebut dituduh mencuri jemuran.

Pada Kamis siang (3/5/2012) Daya, dengan teman sekampungnya dari Kota Ambon di Jakarta dan Kota Depok, mendatangi Mapolsek Sukmajaya untuk menanyakan kerja kepolisan dari kasus pengeroyokan Tello. Mereka menuntut kasus tersebut diusut dan pelakunya diproses hukum.

“Tidak ada alasan kalau warga ataupun massa tidak bisa diproses hukum. Kalau begitu, kami pun akan main masa untuk mencari keadilan sendiri,” tegas Daya gusar.

Polsek Sukmajaya sempat tegang, puluhah polisi bersenjat sempat disiagakan. Numun, setelah massa komunitas Ambon diterima dan berdialog dengan Kapolsek Sukmajaya AKP Fitria Mega, suasan mencair. Fitria Mega berjanji menyelidiki hingga tuntas kasus ini.

“Kami akan menuntaskan kasus ini. tapi semua harus bersabat. Nanti kita cari bagaimana cerita sebenarnya,” ujar Fitria kepada detikcom.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(rvk/rmd)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
67%
Kontra
33%