detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Kamis, 17/04/2014 16:58 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 23/04/2012 12:45 WIB

Protes Rencana Pembangunan PLTU, Ratusan Orang Geruduk DPRD Jateng

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Halaman 1 dari 2
Angling Adhitya P/detikcom
Semarang - Ratusan warga Ujungnegoro, Karanggeneng Ponowareng, dan Roban, Batang, Jawa Tengah berbondong-bondong melakukan aksi unjuk rasa di depang gedung DPRD Jateng, Jalan Pahlawan, Semarang, terkait pembangunan PLTU di Kabupaten Batang.

Ketua Paguyuban Rakyat Batang Berjuang Untuk Konservasi, Ali Tahfrinan mengatakan rencana pembangunan PLTU tersebut perlu dikaji ulang. Karena pembangunan PLTU Batang akan melewati Kawasan Lindung Nasional di kawasan laut Ujungnegoro, Kandeman, Batang. Itu berarti tidak sesuai dengan PP 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah.

"Tercantum dalam Perda Propinsi Jawa Tengah nomer 6 tahun 2010 kalau wilayah Ujungnegoro hingga Roban merupakan Kawasan Lindung Nasional. Kenapa sekarang Gubernur tetap ingin disitu?" kata Ali dalam orasinya di depan Gedung DPRD Jateng, Jalan Pahlawan, Semarang, Senin (23/4/2012)

Ali mengatakan lokasi pembangunan mega proyek tersebut ada di kawasan perlindungan Terumbu Karang, dengan luas hampir 7000 hektar yang merupakan kawasan Taman Wisata Alam Laut.

"Pembangunan akan berdiri di lahan subur milik warga baik di darat dan laut. Jika tetap dibangun maka dokumen AMDAL tidak dapat dinilai dan wajib dikembalikan kepada pemrakarsa," katanya.

Sementara itu, dalam audiensi dengan DPRD, warga juga mengeluhkan dengan adanya oknum yang melakukan penawaran dengan ancaman.

"Ada yang bilang jika tidak mau menjual kami akan didatangi preman dan 'grandong'. Hidup kami jadi tidak tenang," ungkap Saryudi warga Karanggeneng.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(alg/try)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
84%
Kontra
16%