Senin, 23/04/2012 07:35 WIB

Siswa SMP Diminta Tak Hiraukan SMS Kunci Jawaban Soal UN

Rivki - detikNews
foto: ilustrasi/detikcom
Jakarta - Hari ini siswa SMP, Madrasah, dan SMP Luar Biasa, mengikuti Ujian Nasional untuk menentukan kelulusan. Para siswa diimbau tidak termakan isu bocoran jawaban karena dipastikan itu tidak benar.

"Kita imbau untuk adik-adik SMP kita agar tidak terpancing SMS ataupun informasi mengenai bocoran jawaban," kata Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta, Taufik Yudi, saat berbincang dengan detikcom, Senin (23/4/2012).

Menurutnya, rahasia soal maupun jawaban dalam ujian nasional sangatlah ketat. Ia menjamin, kalau soal-soal UN dibuka di depan peserta ujian, beberapa menit sebelum ujian dimulai.

"Kita jamin tidak ada kebocoran, karena soal baru dibuka jelang UN itu dimulai," tukasnya.

Ia memastikan tidak ada bocoran, karena pada UN SMA yang digelar minggu lalu, juga terdapat sms kunci jawaban. Namun hal itu tidak terbukti.

"Berdasarkan UN SMA kemarin, ada beredar SMS kunci jawaban, tapi itu semuanya sama sekali tidak benar," ungkap Taufik

Pihaknya juga meminta para orang tua untuk menanamkan rasa percaya diri dalam UN yang digelar sejak 23 April hingga 26 April itu.

"Kita minta para orang tua agar anaknya diberikan pembinaan jangan mudah termakan isu bocoran soal," jelasnya.



Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(rvk/ahy)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 14/09/2014 14:52 WIB
    Lulung: Yang Penting Pak Ahok Manis Bicara, Ai Dukung
    Gb Haji Lulung mengaku sudah tidak ada masalah dengan Ahok yang bersuara keras soal kebobrokan DPRD jika pilkada tidak dilakukan langsung. Dia mengingatkan Ahok berhati-hati bicara sehingga tidak ada yang tersinggung.
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
36%
Kontra
64%