Sabtu, 21/04/2012 14:50 WIB

Megawati: Saya Presiden Wanita yang Keren

Jakarta - Megawati Soekarnoputri sampai saat ini masih menjadi satu-satunya presiden di Indonesia yang berasal dari kaum hawa. Tak pelak, pengalamannya ketika menjabat sebagai presiden pun menghadirkan kisah-kisah yang unik. Ketua umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) inipun menganggap pengalamannya adalah suatu hal yang keren.

Mega -sapaan akrab Megawati- berkisah ketika ia menjadi inspektur upacara tanggal 5 Oktober (Hari Ulang Tahun TNI). Ia menggambarkan betapa sulitnya mencari pakaian yang pas untuknya karena pada presiden periode sebelumnya, pakaian yang digunakan adalah setelan jas.

"Saat saya jadi presiden, saya diminta untuk menjadi inspektur upacara tanggal 5 Oktober. Saya bilang sama Gus Dur (Abdurrahman Wahid). Mas ada hal krusial. Gimana ya pakaiannya untuk jadi inspektur upacara? Kan nggak mungkin naik jeep pakai kebaya. Akhirnya saya kumpulkan Kapolri, Panglima TNI dan lainnya. Saya harus pakai apa? Mereka bilang, terus terang kami sendiri bingung loh bu. Saya bilang, bikinkan saya dong (baju). Mereka bilang, siap kami serahkan kepada ibu," kisahnya saat berpidato dalam acara peringatan Kartini DPP PDIP di Gedung Manggala Wanabhakti, Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Sabtu (21/4/2012).

Mega lalu menunjukkan foto dirinya yang akhirnya menggunakan kebaya kepada peserta acara yang disambut tepuk tangan.

"Keren kan? Cuma latar belakang ceritanya itu loh," tambahnya yang langsung disambut tawa seluruh peserta.

Mega juga menambahkan bahwa partainya bangga memiliki dirinya. "PDIP bangga lho Presiden wanitanya keren," imbuhnya.

Selama menjadi Presiden, Megawati mengakui telah merusak beberapa tatanan yang ada. Mega mencotohkan ketika protokoler bingung karena biasanya yang disebutkan adalah bapak presiden bersama ibu negara.

"Waktu saya jadi presiden perempuan, protokoler bingung. Biasanya kalau ada acara protokol bilangnya silahkan kepada presiden beserta ibu negara. Karena saya presiden, tidak mungkin presiden dan bapak negara. Ketika saya jadi presiden, saya merusak tatanan yang ada," ungkapnya yang langsung disambut riuh para peserta acara.



Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(gah/gah)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 14/09/2014 14:52 WIB
    Lulung: Yang Penting Pak Ahok Manis Bicara, Ai Dukung
    Gb Haji Lulung mengaku sudah tidak ada masalah dengan Ahok yang bersuara keras soal kebobrokan DPRD jika pilkada tidak dilakukan langsung. Dia mengingatkan Ahok berhati-hati bicara sehingga tidak ada yang tersinggung.
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
40%
Kontra
60%