Detik.com News
Detik.com
Jumat, 20/04/2012 19:56 WIB

Mendikbud: Pada Dasarnya yang Suka Tawuran Anak Baik, Butuh Perhatian

E Mei Amelia R - detikNews
Halaman 1 dari 2
Mendikbud: Pada Dasarnya yang Suka Tawuran Anak Baik, Butuh Perhatian
Jakarta - Aksi tawuran pelajar di Jakarta sudah mengkhawatirkan. Para pelajar semakin berani melakukan tindak kriminal dalam tawuran tersebut. Mendikbud Muhammad Nuh pun menyatakan keprihatinannya akan aksi tawuran yang kian marak.

"Kita semua prihatin, oleh karena itu kita ajak dialog. Mereka nangis, ciumi kaki ibu-bapaknya, artinya pada dasarnya mereka anak baik," kata M Nuh kepada wartawan usai berdialog dengan para orangtua & siswa di Mapolda Metro Jaya, Jl Sudirman Jumat (20/4/2012).

Dalam kesempatan dialog tersebut, sejumlah siswa yang ditahan di kantor polisi akibat ikut tawuran dihadirkan bersama para orangtua.

M Nuh mengatakan, pada prinsipnya para pelajar yang terlibat tawuran adalah anak baik. Namun, lingkungan dan pergaulan lah yang menyebabkan para siswa tersebut melakukan aksi tawuran.

"Jadi, satu kita semua punya prinsip adik-adik kita itu anak-anak baik, tapi dalam perjalanan selalu saja entah ikut atau lingkungan sehingga terjebak dalam tawuran dan kriminal, bawa sajam," jelasnya.

Ia melanjutkan, sudah menjadi kewajiban para orang tua dalam membina anak-anaknya. "Pertama, keluarga harus berikan perhatian lebih," katanya.

Pihak sekolah juga, katanya, harus berperan aktif memberikan pembinaan terhadap para siswanya. "Sekolah tidak cukup mengajar, tetapi berikan sentuhan hati, diajak dialog dari hati ke hati. Kalau ada anak yang nakal," katanya.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(mei/ndr)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%