detikcom
Jumat, 20/04/2012 09:20 WIB

Cabuli Bocah, Pria Berumur 48 Tahun Dipenjara di Singapura

Novi Christiastuti Adiputri - detikNews
Ilustrasi
Singapura, - Seorang pelayan kedai kopi di Singapura dijatuhi hukuman 11 bulan penjara oleh pengadilan. Pria berusia 48 tahun ini mencabuli seorang anak perempuan berusia 7 tahun yang tengah asik bersepeda.

Seperti dilansir oleh Channel News Asia, Jumat (20/4/2012), pria yang tidak disebutkan identitasnya tersebut datang mendekati seorang gadis kecil yang tengah asik bersepeda. Saat kejadian, bocah ini hanya memakai pakaian dalamnya.

Pria itu lantas menarik dan menciumi pergelangan tangan gadis kecil tersebut. Kemudian dia menarik celana dalam anak tersebut.

Pasca insiden tersebut, si bocah langsung memberitahu neneknya di rumah. Keluarga gadis kecil tersebut kemudian melapor ke polisi dan si pria tersebut akhirnya ditangkap.

Saat proses persidangan berjalan, terungkap bahwa si pria sudah pernah terjerat hukum dalam kasus serupa pada tahun 2008 silam. Saat itu, dia dihukum 10 bulan penjara oleh pengadilan.

Karena mengulangi perbuatan yang sama, pria ini sebenarnya terancam hukuman yang lebih berat. Jika perbuatan yang sama kembali terulang lagi di masa depan, dia terancam hukuman maksimum 5 tahun penjara, hukuman denda dan hukuman cambuk.


Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(nvc/ita)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close