Senin, 16/04/2012 01:15 WIB

Memanjat Tembok, 2 Napi Lapas Lhokseumawe Kabur

Ferry Fernandes - detikNews
Aceh - Dua orang Narapidana (Napi) Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Kelas II/A Lhokseumawe, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD), sekitar pukul 19.15 WIB, Minggu (15/4/2012) berhasil kabur setelah memanjat tembok pagar belakang Lapas tersebut.

Menurut informasi yang dihimpun detikcom, dua napi tersebut kabur pada saat sebagian napi dan petugas lapas sedang shalat Magrib. Mereka meloloskan diri dengan cara mengambil besi tenda yang panjangnya lima meter, kemudian memanjat melalui besi tersebut dari tembok sebelah belakang dan melompat kebawah dan melarikan diri dari Asrama Polisi belakang penjara.

Kedua napi yang kabur tersebut masing masing bernama Azhari, warga Mongeudong, Kecamatan Banda Sakti, Kota Lhokseumawe dan Iskandar, warga Cunda, Kecamatan Muara Dua, kota Lhosksuamawe. Azhari adalah salah satu napi yang terlibat kasus pencurian kendaraan bermotor (curanmor) hingga tiga kali dengan ancaman hukuman 4 tahun.

Sedangkan Iskandar, yang merupakan pindahan dari lapas Kota Langsa itu terlibat kasus narkoba jenis sabu dengan ancaman diduga lima tahun ke atas.

Kapolsek Banda Sakti, AKP Hendro, membenarkan adanya dua orang napi Lhokseumawe yang kabur saat magrib tadi. Saat ini petugas Polsek Banda Sakti dan personil Polres Lhoskeumawe sedang berada di Lapas dan mengejar kedua napi yang kabur itu.

"Sedang kami kejar," tutur Hendro.

Sementara itu hingga kini pejabat Lapas Lhokseumawe belum memberikan tanggapan terhadap kedua napi yang kabur tersebut.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(fjp/fjr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
42%
Kontra
58%