Kamis, 12/04/2012 14:58 WIB

Pengeroyokan di SPBU Shell Sunter, Polisi Buru Pria Bertopi & Berjaket

E Mei Amelia R - detikNews
Jakarta - Pria berjaket hitam dan bertopi putih diduga terlibat pengeroyokan 4 remaja di SPBU Shell Sunter. Aparat kepolisian gabungan bergerak memburunya.

Aparat gabungan Polda Metro Jaya, Polres Jakarta Utara dan Polres Jakarta Pusat masih menyelidiki tiga kasus pengeroyokan di Pademangan dan Kemayoran.

"Setiap yang ada di situ kita cari. Dalam proses, kita semua datangi untuk dimintai keterangan," ujar Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Kombes Rikwanto kepada detikcom di kantornya, Jakarta, Rabu (12/4/2012).

Hingga kini, polisi belum bisa mengidentifikasi pria yang terekam dalam CCTV (circuit closed television) di minimarket di SPBU Shell tersebut.

"Sampai saat ini, kita belum bisa mengetahui identitasnya," katanya.

Dalam rekaman CCTV di SPBU Shell yang diperoleh detikcom, pria tersebut berperan aktif dalam pengeroyokan Aldrian (24), Reza (19), Soleh (17) dan Zaenal (18).

Pria tersebut menghubungi puluhan teman-temannya untuk menginformasikan keberadaan korban di gudang minimarket tersebut.

Dalam peristiwa itu, Soleh menderita luka tusuk dan akhirnya meninggal dunia. Sementara tiga korban lainnya mengalami luka-luka.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(mei/aan)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
85%
Kontra
15%