Detik.com News
Detik.com
Rabu, 04/04/2012 23:25 WIB

Wah! Bandar Narkoba Dapat Fasilitas Eksklusif di LP Pekanbaru

Indra Subagja - detikNews
Halaman 1 dari 2
Wah! Bandar Narkoba Dapat Fasilitas Eksklusif di LP Pekanbaru Ilustrasi (Reuters)
Jakarta - Entah kekuatan yang dimiliki JT. Napi yang ditangkap Badan Narkotika Nasional (BNN) di LP Pekanbaru, Riau ini ternyata mendapat fasilitas istimewa.

Informasi yang dikumpulkan detikcom, Rabu (4/4/2012), dia bisa leluasa berdagang narkoba di dalam LP. Bukan hanya itu saja, dia pun mendapatkan kamar khusus yang hanya diisi dia dan 'pesuruhnya'.

Berbeda dengan tahanan lain, JT mendapat kamar khusus yang diisi dia dan pembantunya. Sedangkan napi lain bisa mengisi 1 kamar dengan 20 orang.

Nah, dengan kekuatan uang yang dia miliki juta, JT bahkan bisa membayar sipir guna memasukkan narkoba ke dalam LP. Sang sipir ikut dicokok BNN.

Narkoba yang diperdagangkan JT itu disebutkan didapat dari jaringan Malaysia. Sabu diangkut dari Malaysia lewat jalur laut sebelum diedarkan di wilayah Indonesia.

Salah satu tempat peredaran sabu itu yakni di LP Pekanbaru. Lalu bagaimana sabu bisa masuk ke dalam LP?

"Sabu itu dilemparkan dari luar tembok. Kemudian diterima anak buah sang bandar. Agar aman oknum sipir dibuat tutup mulut," terang sumber terpercaya detikcom di penegak hukum.Next

Halaman 1 2

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(ndr/van)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%