detikcom
Selasa, 13/03/2012 13:33 WIB

Polisi Kerjasama dengan BNN Buru Bandar Ekstasi via Online di Malaysia

E Mei Amelia R - detikNews
Jakarta - Aparat kepolisian masih menyelidiki situs jual-beli narkotika yang terungkap menyusul tertangkapnya Raka Widyarma, anak angkat Wakil Gubernur Banten, Rano Karno. Sang bandar dari Malaysia, Mr TAN kini jadi buruan.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Kombes Rikwanto, mengatakan untuk memburu Mr TAN ini pihaknya akan bekerjasama dengan Badan Narkotika Nasional (BNN).

"Nanti dari sisi pemasok, di Malaysia, kita kerjasama dengan BNN. BNN kerjasama dengan NCB untuk menelusurinya," kata Rikwanto kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (13/3/2012).

Untuk Raka sendiri, polisi hingga saat ini masih terus memeriksanya. Raka juga masih berada di Polres Bandara.

"Raka masih di Polres Bandara. Kita siapkan untuk pemberkasan," katanya.

Seperti diketahui, Polres Bandara Soekarno-Hatta bersama Petugas Bea Cukai membekuk 6 tersangka. Penangkapan ini terkait penyitaan 4 paket ekstasi. Empat paket ekstasi ini dikirim ke 4 orang berbeda.

Paket pertama dikirim ke DS dengan alamat di Cipete, Jakarta Selatan. Di Cipete ini berhasil ditangkap DS (24) serta temannya berinisial PS dan A. Paket kedua dikirim ke IR dengan alamat di Bintaro, Jakarta Selatan. Dari sini ditangkap anak angkat Rano, Raka Widyarma, dan Karina.

Paket ketiga dikirim ke AS yang berlamat di Manado, Sulawesi Utara. Dari sini ditangkap MRZ (27). Sedangkan paket terakhir dikirim ke D dengan alamat di Karawaci, Tangerang.



(mei/mok)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%