detikcom
Senin, 12/03/2012 18:26 WIB

Hasil Survei Terbaru LSI tentang Elektabilitas Parpol Dinilai Janggal

Metta Pranata - detikNews
Jakarta - Hasil survei terbaru Lembaga Survei Indonesia (LSI) tentang partai-partai politik (parpol) dinilai janggal. Salah satu yang mencolok, jika dijumlah, komposisi suara mencapai 105,3%, bukan 100%.

Penilaian adanya kejanggalan tentang hasil survei LSI itu tidak hanya datang dari sejumlah parpol, tapi juga dari sesama lembaga survei. Adalah Indo Polling, yang mempersoalkan hal ini.

"LSI harus menjelaskan selisih 5,3 % hasil perhitungan tersebut karena hal ini berpotensi menimbulkan kecurigaan adanya manipulasi data terkait elektabilitas partai-partai," ucap Direktur Riset Indo Polling, Chasidin dalam rilis yang diterima detikcom, Senin (12/3/2012).

Menur Chasidin, LSI harus menjelaskan dari sisi teknik analisis data, objektivitas maupun validitas data yang ditampilkan. "LSI perlu lebih cermat dalam merilis hasil survei karena jelas ada kejanggalan data yang bisa menimbulkan penyesatan publik,” tegas Chasidin.

Minggu (11/3/2012) kemarin LSI mengungkapkan hasil temuan terhadap elektabilitas partai-partai politik dengan dukungan pemilih dalam Pemilu 2014. Dalam temuannya, bila pemilu legislatif dilakukan hari ini, posisi tiga teratas masih ditempati oleh partai besar yaitu Golkar (17.7%), PDI Perjuangan (13.6%) dan Partai Demokrat sebesar 13.4%.

Kejutan lain datang dari nama pendatang baru, Partai Nasional Demokrat (Nasdem). Nasdem berhasil menyodok ke posisi atas dan duduk di nomor empat dengan tingkat elektabilitas 5.9%. Partai yang berevolusi dari organisasi masyarakat ini berhasil mengalahkan partai menengah seperti PKS, PKB, PAN dan Gerindra dalam hasil survei.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(asy/asy)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%