detikcom
Senin, 12/03/2012 18:26 WIB

Hasil Survei Terbaru LSI tentang Elektabilitas Parpol Dinilai Janggal

Metta Pranata - detikNews
Jakarta - Hasil survei terbaru Lembaga Survei Indonesia (LSI) tentang partai-partai politik (parpol) dinilai janggal. Salah satu yang mencolok, jika dijumlah, komposisi suara mencapai 105,3%, bukan 100%.

Penilaian adanya kejanggalan tentang hasil survei LSI itu tidak hanya datang dari sejumlah parpol, tapi juga dari sesama lembaga survei. Adalah Indo Polling, yang mempersoalkan hal ini.

"LSI harus menjelaskan selisih 5,3 % hasil perhitungan tersebut karena hal ini berpotensi menimbulkan kecurigaan adanya manipulasi data terkait elektabilitas partai-partai," ucap Direktur Riset Indo Polling, Chasidin dalam rilis yang diterima detikcom, Senin (12/3/2012).

Menur Chasidin, LSI harus menjelaskan dari sisi teknik analisis data, objektivitas maupun validitas data yang ditampilkan. "LSI perlu lebih cermat dalam merilis hasil survei karena jelas ada kejanggalan data yang bisa menimbulkan penyesatan publik,” tegas Chasidin.

Minggu (11/3/2012) kemarin LSI mengungkapkan hasil temuan terhadap elektabilitas partai-partai politik dengan dukungan pemilih dalam Pemilu 2014. Dalam temuannya, bila pemilu legislatif dilakukan hari ini, posisi tiga teratas masih ditempati oleh partai besar yaitu Golkar (17.7%), PDI Perjuangan (13.6%) dan Partai Demokrat sebesar 13.4%.

Kejutan lain datang dari nama pendatang baru, Partai Nasional Demokrat (Nasdem). Nasdem berhasil menyodok ke posisi atas dan duduk di nomor empat dengan tingkat elektabilitas 5.9%. Partai yang berevolusi dari organisasi masyarakat ini berhasil mengalahkan partai menengah seperti PKS, PKB, PAN dan Gerindra dalam hasil survei.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(asy/asy)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%