detikcom
Rabu, 29/02/2012 12:17 WIB

Wartawan Yogyakarta Desak Polisi Usut Kekerasan FPI-FJI

Bagus Kurniawan - detikNews
Bagus Kurniawan/detikcom
Jakarta - Puluhan wartawan dari berbagai media menggelar unjuk rasa menolak kekerasan terhadap jurnalis. Mereka menuntut kepolisian mengusut tuntas kekerasan yang dialami kameraman TVOne, Nuryanto, saat Front Pembela Islam (FPI) dan Front Jihad Islam (FJI) terlibat perang batu.

Nuryanto terluka seusai meliput sidang Ketua Front Pembela Islam (FPI) DIY, Bambang Tedy, di Pengadilan Negeri (PN) Yogyakarta, Selasa (28/2/2012). Pelipis kirinya berdarah akibat lemparan batu massa pendukung FPI dan Front Jihad Islam (FJI) Yogyakarta.

Unjuk rasa digelar di depan Gedung Agung Yogyakarta di Jl Ahmad Yani, Rabu (29/2/2012). Massa berasal dari PWI, PFI, AJI, Pawarta Yogya, IJTI, dan Forum Pewarta Bantul.

Para jurnalis membawa berbagai poster, di antaranya bertuliskan "Tolak Anarkisme", "Stop Kekerasan Terhadap Jurnalis", "Kekerasan Tak Menyelesaikan Masalah". Selain orasi, aksi juga diwarnai aksi teatrikal dari salah seorang reporter televisi, Kamandaka, yang mengambarkan terjadinya kekerasan dan menyuarakan anti kekerasan.

Kepala Biro TVOne, Hendrawan, dalam orasinya menyatakan pihaknya mengecam keras aksi kekerasan dan memalukan yang terjadi di depan kantor PN Yogyakarta. Akibat kekerasan tersebut pelipis kiri Nuryanto harus mendapat dua jahitan di RS Bethesda Yogya.

Hendrawan menambahkan, pihaknya telah melaporkan kasus kekerasan yang dialami Nuryanto ke Polresta Yogyakarta. Visum dari rumah sakit disertakan saat melapor ke polisi. Surat tanda bukti laporan dengan nomer LP/72/2012/DIY/Polresta YKA yang ditandatangani Kanit SPKT II Aiptu Haryana.

"Kami tidak ingin ada kekerasan terhadap jurnalis, baik di Indonesia, maupun di negara lain dan bumi Yogyakarta yang istimewa ini. Kami menuntut polisi untuk mengusut tuntas kasus kekerasan ini termasuk menangkap pelakunya," tegas Hendrawan.

Sementara itu Ketua Pewarta Foto Indonesia (PFI) Yogyakarta, Pamungkas WS, menyatakan pihaknya bersama elemen dan organisasi wartawan lainnya menyatakan menolak dan melawan segala bentuk kekerasan termasuk kepada jurnalis yang meliput di lapangan.

"Hentikan semua bentuk kekerasan sebab itu bukan solusi masalah. Jangan ada lagi kekerasan di Yogyakarta seperti yang di alami rekan kita Nuryanto," kata Pamungkas.

(try/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
72%
Kontra
28%