Senin, 20/02/2012 18:00 WIB

Penyelundupan 3,5 Ton Ganja Ditutupi Kelapa Digagalkan

Chazizah Gusnita - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Dua kurir pembawa ganja ditangkap di Bakauheni, Lampung Selatan. Keduanya kedapatan membawa 3,529 ton ganja. Ganja-ganja ini diletakkan di truk dengan ditutupi ratusan kelapa.

"Penangkapannya pukul 02.00 WIB. Jumlahnya 3,529 ton ganja. Nilainya kurang lebih Rp 6 miliar," kata Kapolres Lampung Selatan AKBP Harri Muharram saat dihubungi detikcom, Senin (20/2/2012).

Harri mengatakan, penangkapan ini berawal dari penangkapan dua kurir pada Sabtu (18/2) lalu. Dari penangkapan kurir ini disita 1 kuintal 11 kg ganja.

"Dari penangkapan ini, kita kembangkan dan kemungkinan ada lagi. Kita intensifkan ternyata berbuah hasil," ujarnya.

Menurut Harri, Kepolisian Sektor Kawasan Pelabuhan (KSKP) dan Polres Lampung Selatan setiap hari melakukan razia di Bakauheni. Hingga akhirnya dini hari tadi, petugas mencurigai sebuah truk. Di dalam truk ini berisi kelapa. Setelah dibongkar, di dalam truk tersebut berisi ganja.

"Truk itu pelatnya F. Mereka tahu kalau platnya BL (Aceh) atau BK (Medan) itu kan diperiksa intensif. Tapi petugas curiga akhirnya diperiksa. Dikamuflase dengan kelapa ternyata ganja," jelasnya.

Ganja-ganja tersebut dibuat dalam paketan 1 kg. Paket ganja ini hendak dibawa ke Balaraja, Tangerang. Modusnya, para kurir atau sopir truk ini membawa paket ganja secara estafet. Dua kurir pertama misalnya membawa truk ganja ini sampai di Kabupaten Tulang Bawang, Lampung. Setelah itu, ada dua kurir lagi yang membawa dari Tulang Bawang hingga ke Balaraja. Next

Halaman 1 2

Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(gus/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%