detikcom
Jumat, 17/02/2012 16:44 WIB

FPI Pesan 10 Nopol Cantik untuk Mobil Dinas Petingginya

E Mei Amelia R - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Front Pembela Islam (FPI) tengah memesan 20 pasang nomor polisi cantik untuk kendaraan 'dinas' para pejabat terasnya. Ini dimaksudkan agar kendaraan dinas para petinggi ormas yang sedang didesak untuk dibubarkan akibat aksi anarkis anggotanya, mudah dikenali.

"Rencana mau bikin 10, khusus untuk pengurus-pengurusnya saja," kata Ketua DPD FPI Jakarta, Habib Salim Alatas, di Mapolda Metro Jaya, Jl Sudirman, Jakarta, Jumat (17/2/2012).

Pria yang biasa disapa Habib Selon ini mengaku, saat ini baru mengurus dua pasang nopol cantik. Setiap kendaraan dinas pengurus FPI nantinya akan memiliki pelat nomor B xxx FPI.

"Saat ini baru dua orang (yang mobilnya bernopol cantik -red), saya dan Habib Riziq," ujar Selon.

Untuk mobil Habib Riziq, akan dipasang pelat nomor B 1 FPI. Sementara untuk kendaraan 'dinas' Selon sebagai orang nomor dua di FPI, akan dipasangi pelat nomor B 2 FPI.

"Ini mobil dinas buat dakwah. B 1 FPI buat Habib Riziq, B 2 FPI buat saya," imbuhnya.

Pria yang juga memiliki butik baju muslim ini mengatakan, saat ini pihaknya masih mengurus pemesanan pelat nomor khusus untuk pengurus FPI tersebut. "Baru diajukan seminggu lalu. Mudah-mudahan diterima," lanjutnya.Next

Halaman 1 2

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(mei/lh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%