detikcom
Jumat, 27/01/2012 15:38 WIB

Diblokir Buruh, Tol Cikampek Macet Hingga 30 Km foto

Didi Syafirdi - detikNews
Rengga Sancaya/detikcom
Jakarta - Aksi buruh di Bekasi yang memblokir Tol Cikampek menimbulkan kemacetan yang cukup parah. Bahkan, kendaraan dari arah Bandung menuju Jakarta mengular hingga 30 km.

"Macet sampai 30 km," ujar petugas Korps Lalu Lintas Polri (NTMC) saat dihubungi detikcom, Jumat (27/1/2012) pukul 15.00 WIB.

Sampai saat ini kondisi lalu lintas di Tol Cikampek masih ditutup. Para buruh masih terus menggelar aksi di KM 31+200 dan KM 21+400 Tol Cikampek.

"Situasi lalu lintas di Km 31+200 Tol Jakarta-Cikampek masih tersendat, demikian pula arah sebaliknya. Harap mencari jalan alternatif lainnya," ujar NTMC.

"Ekor kepadatan tol Cikampek-Cikarang sampai KM 56. Silakan keluar Tol Karawang lewat jalan arteri," imbuhnya.

Demonstrasi buruh terjadi sejak pagi hari. Kendaraan terjebak macet di tol berjam-jam tak bisa bergerak. Mereka membuka pintu mobil atau keluar dari kendaraan untuk melepas lelah. Kebelet pipis, rasa lapar dan lelah, menyergap korban kemacetan ini. Polisi memperkirakan 17 ribu buruh tumpah ruah ke tol Cikampek.

Sampai saat ini aksi buruh yang dijaga sekitar 2.600 aparat kepolisian masih berjalan tertib. Para buruh mengancam akan terus berdemo hingga ada kepastian Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Bekasi menerapkan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK).

Seperti diketahui, berdasarkan SK Gubernur No.561/Kep.1540-Bansos/2011, UMK Bekasi sebesar Rp 1.491.866,-,upah kelompok II Rp 1.715.645,- dan kelompok I Rp 1.849.913. SK Gubernur ini digugat oleh Apindo Bekasi dan dikabulkan oleh PTUN di Bandung pada Kamis (26/1) kemarin.




Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(did/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
43%
Kontra
57%