detikcom
Minggu, 22/01/2012 19:39 WIB

Taliban Rilis Video Eksekusi 15 Pasukan Pakistan

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews
Islamabad - Milisi Taliban merilis sebuah video eksekusi 15 tentara Pakistan. Tubuh para tentara itu ditemukan di bulan Januari setelah diculik di Utara Pakistan.

Kelompok Tehreek yang merupakan bagian dari Taliban di Pakistan mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan itu.

Seperti diberitakan AFP, Minggu (22/1/2012), 15 tentara itu diculik pada akhir bulan lalu setelah sebuah serangan di malam hari di pos pemeriksaan. Tujuh wilayah kesukuan di dekat perbatasan Afghanistan diduga memiliki hubungan dekat dengan kelompok Taliban dan Al-Qaeda.

Video yang berdurasi 2.38 menit itu memperlihatkan para tentara itu dengan mata terikat sambil duduk berbaris di sebuah bukit. Tangan mereka terikat ke belakang dan diapit oleh dua orang bersenjata yang mengenakan topeng.

Seorang tentara yang menyebutkan namanya sebabagi Babar Khan, mengatakan mereka ditangkap dalam sebuah serangan di pos mereka pada malam hari.

Dalam video itu, seorang komandan Taliban yang tidak dikenal dengan mengenakan jaket kulit muncul dan mengatakan kelompok itu hendak melakukan balas dendam atas pembunuhan 12 pejuang Taliban di distrik Khyber.

"Kami memperingatkan pemerintah Pakistan untuk menghentikan pembunuhan kepada orang-orang kami yang telah mereka ditangkap dan jika mereka terus melakukannya maka Taliban akan (membunuh) mereka seperti ini," katanya sambil menembak para prajurit yang ditangkap dengan menggunakan senapan Kalashnikov.

Milisi yang lain ikut juga menembak pasukan tersebut.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(fiq/anw)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
67%
Kontra
33%
MustRead close