detikcom
Senin, 16/01/2012 16:59 WIB

Dituduh Korupsi Rp 500 ribu, Pengadilan Tipikor Bandung Vonis Bebas

Tya Eka Yulianti - detikNews
Halaman 1 dari 2
ilustrasi (ari saputra/detikcom)
Bandung - Kepala Desa Linggar, Rancaekek, Bandung, Yoyo Riyadi, diputus lepas dari segala tuntutan hukum atau ontslag van rechtsvervolging oleh majelis hakim Pengadilan Tipikor Bandung. Sebelumnya, ia dituntut 1 tahun penjara oleh JPU atas dakwaan dugaan korupsi yang mengakibatkan kerugian negara sebesar Rp 500 ribu.

Majelis hakim yang diketuai Azharyadi Priakusumah itu menyatakan bahwa dakwaan atas Yoyo terbukti namun bukan merupakan tindak pidana.

"Dengan ini mengadili dan menyatakan bahwa dakwaan terbukti tapi bukan tindak pidana. Karena itu majelis hakim melepaskan terdakwa dari segala tuntutan atau ontslag," ujar Azharyadi dalam pembacaan putusannya di ruang sidang I Pengadilan Tipikor Bandung, Jalan RE Martadinata, Senin (16/1/2012).

Sebelumnya JPU menuntut Yoyo dengan hukuman penjara selama 1 tahun pernjara. Namun melihat dari fakta-fakta persidangan dan alasan pembenar atau pemaaf, majelis hakim pun akhirnya membebaskan Yoyo.

Kasus ini bermula saat Yoyo yang menjabat sebagai Kepala Desa Linggar melakukan kegiatan dari dana perimbangan sebesar Rp 112 juta dan dari Program Penguatan Pembangunan Prasarana Desa (P4) tahun 2009 sebesar Rp 216 juta. Dana tersebut diberikan oleh Pemkab Bandung dari APBD dimana sebelumnya diajukan proposal pengajuan.

Dalam proposal tersebut disebutkan rencana penggunaan anggaran yang akan dilakukan. Namun pada praktiknya, dari dana yang diberikan tersebut, Rp 38 juta di antaranya dinilai disalahgunakan. Karena Yoyo mengalihkan penggunaannya untuk kegiatan lain yang tidak sesuai dalam rencana sebelumnya.

"Bahwa benar, ada sebagian dana alokasi tahun 2009 yang tidak dilaksanakan seperti perencanaan yang dicantumkan," kata Azharyadi membacakan fakta persidangan.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(tya/asp)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%
MustRead close