detikcom
Senin, 16/01/2012 16:59 WIB

Dituduh Korupsi Rp 500 ribu, Pengadilan Tipikor Bandung Vonis Bebas

Tya Eka Yulianti - detikNews
Halaman 1 dari 2
ilustrasi (ari saputra/detikcom)
Bandung - Kepala Desa Linggar, Rancaekek, Bandung, Yoyo Riyadi, diputus lepas dari segala tuntutan hukum atau ontslag van rechtsvervolging oleh majelis hakim Pengadilan Tipikor Bandung. Sebelumnya, ia dituntut 1 tahun penjara oleh JPU atas dakwaan dugaan korupsi yang mengakibatkan kerugian negara sebesar Rp 500 ribu.

Majelis hakim yang diketuai Azharyadi Priakusumah itu menyatakan bahwa dakwaan atas Yoyo terbukti namun bukan merupakan tindak pidana.

"Dengan ini mengadili dan menyatakan bahwa dakwaan terbukti tapi bukan tindak pidana. Karena itu majelis hakim melepaskan terdakwa dari segala tuntutan atau ontslag," ujar Azharyadi dalam pembacaan putusannya di ruang sidang I Pengadilan Tipikor Bandung, Jalan RE Martadinata, Senin (16/1/2012).

Sebelumnya JPU menuntut Yoyo dengan hukuman penjara selama 1 tahun pernjara. Namun melihat dari fakta-fakta persidangan dan alasan pembenar atau pemaaf, majelis hakim pun akhirnya membebaskan Yoyo.

Kasus ini bermula saat Yoyo yang menjabat sebagai Kepala Desa Linggar melakukan kegiatan dari dana perimbangan sebesar Rp 112 juta dan dari Program Penguatan Pembangunan Prasarana Desa (P4) tahun 2009 sebesar Rp 216 juta. Dana tersebut diberikan oleh Pemkab Bandung dari APBD dimana sebelumnya diajukan proposal pengajuan.

Dalam proposal tersebut disebutkan rencana penggunaan anggaran yang akan dilakukan. Namun pada praktiknya, dari dana yang diberikan tersebut, Rp 38 juta di antaranya dinilai disalahgunakan. Karena Yoyo mengalihkan penggunaannya untuk kegiatan lain yang tidak sesuai dalam rencana sebelumnya.

"Bahwa benar, ada sebagian dana alokasi tahun 2009 yang tidak dilaksanakan seperti perencanaan yang dicantumkan," kata Azharyadi membacakan fakta persidangan.Next

Halaman 1 2
(tya/asp)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 14/09/2014 14:52 WIB
    Lulung: Yang Penting Pak Ahok Manis Bicara, Ai Dukung
    Gb Haji Lulung mengaku sudah tidak ada masalah dengan Ahok yang bersuara keras soal kebobrokan DPRD jika pilkada tidak dilakukan langsung. Dia mengingatkan Ahok berhati-hati bicara sehingga tidak ada yang tersinggung.
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
35%
Kontra
65%