detikcom
Jumat, 13/01/2012 23:57 WIB

Bea Cukai Batam Gagalkan Penyelundupan 2,4 Kg Sabu Asal Malaysia

Chaidir Anwar Tanjung - detikNews
Foto: Ilustrasi
Batam - Bea dan Cukai (BC) Batam berhasil menggagalkan penyelundupan sabu-sabu sebanyak 2,4 kilogram (kg) narkotika jenis sabu-sabu. Seorang tersangka kini sudah diamankan bersama barang buktinya ke Polresta Batam.

"Kita sudah mengamankan tersangka, seorang laki laki asal Indonesia berinisial MS (42). Menurut MS, dia hanya dititipi oleh seseorang. Tapi ketika ditanya siapa orangnya, MS sendiri tidak mengetahui," kata petugas Bea dan Cukai (BC) Batam, Kunto kepada wartawan di pelabuhan Internasional Batam Centre, Jumat (13/01/2012).

Menurut Kunto, sabu-sabu ini masuk ke pelabuhan dengan modus di sembunyikan di dalam Seprai dan Air Cooler. Barang haram tersebut di bawa dari Stulang Laut Johor Baru, Malaysia dengan menggunakan kapal Pintas Samudra 9.

Kunto menjelaskan, sabu-sabu tersebut masuk pelabuhan sudah dalam bentu kemasan plastik 25 paket. Diperkirakan harga sabu-sabu itu mencapai Rp 5 miliar.

Tersangka diacam pasal berlapis. Tersangka MS dijerat dengan Undang-undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan pidana penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 15 tahun.

"Kini barang bukti dan tersangka di serahkan ke Polresta Batam untuk proses penyidikan," tandasnya.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(cha/did)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%