detikcom
Rabu, 11/01/2012 13:47 WIB

Gempa Bumi di Aceh, SBY Sangat Prihatin

Hery Winarno - detikNews
Jakarta - Presiden SBY telah menerima laporan gempa bumi 7,1 SR yang mengguncang Aceh disertai potensi tsunami sebelum akhirnya peringatan itu dicabut. SBY prihatin atas terjadinya bencana itu.

"Bapak Presiden tadi pagi telah menerima laporan terkait adanya gempa bumi di Aceh, Bapak presiden sangat prihatin," ujar juru bicara kepresidenan Julian A Pasha kepada Wartawan di Mess TNI Angkatan Laut Malang, Jawa Timur, Rabu (11/1/2012).

Menurut Julian, SBY telah menginstruksikan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) untuk menangani gempa bumi di Aceh tersebut. Akibat gempa bumi itu pastinya membutuhkan penanganan.

"Sampai tadi pagi kami berangkat tim dari BNPB masih melakukan pemantauan. Yang dilaporkan tadi pagi belum ada korban," terang Julian.

Julian menambahkan, SBY tidak memberikan arahan khusus pada Menko Kesra. Namun sudah dapat dipastikan Menko Kesra akan segera menangani gema bumi tersebut.

"Dengan sendirinya Menko Kesra mengadakan koordinasi langsung," kata Julian.

Gempa berkekuatan 7,1 SR mengguncang Aceh pada pukul 01.36 WIB. Gempa berada di koordinat 2.32LU,92.82 BT dengan kedalaman 10 Km. Sebelumnya BMKG sempat melaporkan adanya potensi tsunami akibat gempa tersebut. Namun setelah 2 jam dari terjadinya gempa, BMKG mencabut semua peringatan tsunami.




Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(nik/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
72%
Kontra
28%