detikcom
Jumat, 06/01/2012 16:27 WIB

Akan Ada Upacara Militer Sambut Kapten Pnb Ali Mustofa di Yogyakarta foto

Bagus Kurniawan - detikNews
Foto: Parwito/detikcom
Yogyakarta - Jenazah Kapten Penerbang Ali Mustofa, pilot pesawat latih TNI AU yang jatuh di persawahan di Magelang, Jawa Tengah, saat ini masih berada di Rumah Sakit Tentara, Kota Magelang. Almarhum akan mendapatkan penghormatan militer.

"Rencananya jenazah Kapten Ali Mustofa akan disemayamkan di Hanggar Skuadron Pendidikan (Skadik) 102 Lanud Adisutjipto untuk diberikan penghormatan secara kemiliteran. Saat ini masih proses evakuasi dari Magelang untuk dibawa ke RS Hardjolukito," kata Kepala Penerangan dan Perpustakaan (Kapentak) Lanud Adisutjipto
Kapten Yutu Nugroho saat dihubungi, Jumat (6/1/2012).

Belum dipastikan apakah jenazah Kapten Ali Mustofa akan dimakamkan di Yogyakarta atau di daerah asalnya di Bogor, Jawa Barat.

Pesawat latih TNI AU jenis C dengan nomor registrasi LD- 3417, yang jatuh di Magelang merupakan pesawat buatan tahun 1976. Namun, TNI AU menilai pesawat latih produksi AS ini masih dalam keadaan baik dan laik terbang.

Saat ini, pesawat masih berada di TKP tepatnya di Dusun Jetis, Desa Kedungsari, Kecamatan Bandongan, Kabupaten Magelang, Jateng. Kondisi pesawat selain nyungsep ke persawahan, juga terbelah menjadi tiga bagian. Sementara jenazah sang pilot Kapten Ali Mustofa yang terbang untuk latihan rutin, telah dibawa ke Rumah Sakit Tentara (RST) Kota Magelang.



Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(bgs/anw)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%