detikcom
Kamis, 22/12/2011 09:08 WIB

TGPF Kantongi Indikasi Awal Penyebab Bentrok Mesuji

Indra Subagja - detikNews
Jakarta - Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) kasus Mesuji sudah bergerak ke lapangan. Fokus utama tim adalah menyelamatkan korban yang terluka. Namun tim sudah mengantongi dugaan penyebab bentrok di kebun sawit di Mesuji, Lampung dan Sumatera Selatan.

"Kami sedang mendalami semua data. Indikasi awal sudah ada, kami akan sampaikan setelah buktinya terkumpul kuat," kata Ketua Tim TGPF Mesuji, Denny Indrayana saat dihubungi detikcom, Kamis (22/12/2011).

Denny menegaskan, pada akhirnya nanti hasil temuan tim akan disampaikan secara terbuka kepada publik secara transparan dan obyektif.

Guru Besar Hukum Tata Negara UGM ini juga menjelaskan tim sudah mengunjungi korban bentrok Mesuji bernama Muslim yang mengalami luka tembak di kaki. Korban dirawat di RS Immanuel.

"Kami berkomunikasi dengan dokter yang merawatnya dan memastikan Muslim harus dapat perawatan terbaik. Tim 8 Mesuji sengaja bertemu dengan korban dulu, untuk menegaskan prioritas menyelamatkan korban atas persoalan ini," jelas Denny.

Sedang pada pagi ini, sejak pukul 06.30 WIB, Tim 8 sudah bergerak ke Mesuji. Tim mengunjungi korban di RS Menggala, atas nama Robin. Tim juga akan mengunjungi para tahanan kasus Mesuji ini di Rutan Menggala.

"Selanjutnya, hari ini, Tim akan bertemu masyarakat di Mesuji. Semuanya dilakukan untuk melengkapi dan memverifikasi data awal yg sudah dimiliki Tim," jelas Denny.

Kasus Mesuji ini ramai di publik setelah korban kasus ini ditemani Mayjen (Purn) Saurip Kadi mengadu ke DPR. Dalam pengaduannya disebutkan setidaknya ada 30 orang korban tewas akibat insiden bentrok pada November lalu yang dipicu penguasaan lahan warga oleh perusahaan sawit. Belakangan, Mabes Polri mengklarifikasi bahwa korban tewas 9 orang. Itu pun karena terjadi bentrok di 3 wilayah berbeda dan waktu yang berbeda.


Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(ndr/vit)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
58%
Kontra
42%