Detik.com News
Detik.com
Selasa, 13/12/2011 22:16 WIB

Terpilih Jadi Wagub Banten, Rano Karno Mundur Sebagai Wakil Bupati

Dira Derby - detikNews
Terpilih Jadi Wagub Banten, Rano Karno Mundur Sebagai Wakil Bupati
Tangerang - Setelah menang dalam Pemilukada Provinsi Banten, Rano Karno resmi mengajukan surat pengunduran diri sebagai Wakil Bupati Tangerang. Bersama gubernur terpilih Ratu Atut Chosiyah, Rano akan dilantik pada 11 Januari 2012 menjadi Wakil Gubernur Banten.

"Surat pengunduran diri yang bersangkutan (Rano Karno) sudah dibuat. Nanti akan dikeluarkan surat keputusan pengunduran diri Rano oleh Bupati," kata Sekda Kabupaten Tangerang Rahmansyah kepada wartawan di Sumareccon Mal Serpong, Selasa (13/12/2011).

Menurut Hermansyah, Rano harus mengajukan surat pengunduran diri karena tidak mungkin menjalani dua jabatan sekaligus. Setelah dilantik pasangan Ratu Atut-Rano Karno akan memimpin Banten untuk periode 2012-2017.

"Ketentuan hal-hal jabatan wakil dan jabatan diatas wakil, yakni Bupati diatur dalam UU Pemerintahan Daerah. Kurang 18 bulan sisa jabatan kepala daerah/wakil kepala daerah akan diganti," jelas Hermansyah.

Menurut Hermansyah, Bupati Tangerang Ismet Iskandar tidak terlalu mempersoalkan kepergian Rano menjadi Wakil Gubernur Banten, karena dalam menjalani tugas Ismet akan dibantu oleh staf ahli, kepala dinas, dan perangkat camat dan lurah.

Karenanya kata Hermansyah, pemerintah Kabupaten Tangerang tidak mencari pejabat yang akan mengantikan posisi Wakil Bupati Tangerang.

"Kursi jabatan Wakil Bupati Tangerang akan dibiarkan kosong, dan hanya dipimpin Bupati Tangerang, Ismet Iskandar sampai akhir jabatannya tahun depan," tandasnya.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(did/did)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%