detikcom
Jumat, 25/11/2011 10:27 WIB

Demo di Batam Ricuh Lagi, Aparat Tembaki Buruh dengan Peluru Karet foto

Chaidir Anwar Tanjung - detikNews
Batam - Ribuan buruh pada hari Jumat ini kembali turun ke jalan untuk mengepung kantor Walikota Batam. Aksi demo lagi-lagi ricuh. Polisi menembaki buruh dengan peluru karet dan gas air mata.

Penembakan ini terjadi pada Jumat (25/11/2011), pukul 09.00 WIB saat ribuan buruh kembali berkonsentrasi di luar kantor Walikota Batam, Jl Engku Putri I, Batam. Tembakan aparat ini terjadi karena buruh mencoba merapat sampai ke batas pagar kantor tersebut.

Gerakan buruh yang mencoba merapat ini lantas dihujani tembakan dengan peluru karet dan tembakan gas air mata oleh polisi. Tembakan itu berasal dari anggota Brimob Polda Kepri yang membuat buruh menjauh dari kantor tersebut. Suara letusan senjata pagi ini kembali menggema di Kota Batam.

"Kita pagi ini tidak ada melakukan tindakan anarkis. Kita hanya ingin minta kepastian soal kenaikan upah kami. Tapi begitu mau merapat saja, polisi sudah duluan menembaki kami," ujar Imron, salah seorang buruh yang dihubungi detikcom.

Kendati polisi masih melakukan penembakan gas air mata, imbuh Imron, membuat buruh menghindar. "Namun bukan berarti kami harus bubar," jelas dia.

Mereka masih menunggu rekan-rekan yang lainnya untuk berkonesentrasi kembali di kantor walikota. Menurut Imron, pagi ini sudah ada sekitar 2 ribu buruh yang merapat ke kantor walikota.

"Kita harapkan teman-teman lainnya hari ini akan bergabung kembali untuk menuntut rekan-rekan kami yang ditahan Polda Kepri," jelas Imron.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(nwk/asy)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Cegah Titipan Proyek, Ahok Minta Rapat dengan DPRD Direkam ke Youtube

PPATK mengungkapkan salah satu modus korupsi di kalangan penyelenggara negara adalah oknum DPRD yang menitipkan proyek-proyek saat pembahasan anggaran dengan Bappeda. Gubernur DKI Ahok ingin bila rapat bersama DPRD direkam dan di-upload ke youtube. Bila DPRD tak mau, maka lebih baik tak usah rapat anggaran. Bila Anda setuju dengan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%