Kamis, 17/11/2011 16:42 WIB

Sidang Surat Palsu MK

Arsyad Bersaksi, Adu Mulut Dengan Pengacara Hasan Tak Terhindarkan

Andi Saputra - detikNews
Jakarta - Mantan Hakim Konstitusi, Arsyad Sanusi, dihadirkan sebagai saksi dalam kasus tindak pidana pemalsuan surat MK, dengan terdakwa, mantan Staf Panggil MK Mashyuri Hasan. Selama persidangan, Arsyad berdebat dengan pengacara Hasan.

Arsyad yang mengenakan stelan jas berwarna hitam, celana bahan berwarna hitam, dan kemeja putih, dihadirkan ke dalam sidang yang digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus) pukul 13.30 WIB.

Dalam sidang yang diketuai oleh Hakim Herdi Agusten ini, mantan Hakim Konstitusi ini, akhirnya emosi saat dicecar oleh pengacara. Apalagi, pengacara menanyakan siapakah Neshawati.

"Loh, Neshawati itu anak saya. Kok nanya kenal atau tidak," jawab Arsyad yang disambut tawa pengunjung sidang di PN Jakpus, Jalan Gajah Mada, Jakarta, Kamis, (17/11/2011).

Arsyad juga nampak tidak suka ketika ditanyakan kedekatan dengan Andi Nurpati. Apalagi saat perayan ulang tahun MK, Andi Nurpati salat di ruang kerja Arsyad.

"Dia itu teman saya. Dari Bugis, Makassar. Wajar sebagai pejabat mempersilahkan masuk. Apalagi mau numpang salat," tandas Arsyad. Adu mulut ini lalu ditengahi oleh Ketua Majelis Hakim.

Selain berbagai pertanyaan diatas, Arsyad juga dicecar seputar putusan MK dalam sengketa kursi Daerah Pemilihan Sulawesi Selatan I. Pertemuan antara dirinya dengan pihak berperkara di kediamannya dan pertemuan Andi Nurpati juga ditanyakan.

Namun ketika diklarifikasi mengenai surat penjelasan MK terhadap putusan MK dalam sengketa kursi Daerah Pemilihan Sulawesi Selatan I, pada tanggal 14 Agustus 2009, yang disebut palsu, dan tanggal 17 Agustus 2009, yang asli, Arsyad, mengaku tidak mengetahuinya.

"Saya tidak tahu, tidak pernah saya liat surat KPU, tak pernah saya melihat surat jawaban MK itu baik yang tanggal 14 atau 17," tuturnya.

Selain Arsyad, hari ini Kejari Jakpus, juga menghadirkan saksi lainnya dalam sidang, yaitu mantan Komisioner KPU, Andi Nurpati, dan Neshawati, yang merupakan putri dari Arsyad.

Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(asp/mad)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%