Detik.com News
Detik.com
Kamis, 10/11/2011 15:58 WIB

Cegah Tawuran, Polisi Sambangi Sekolah-sekolah di Pulogadung

Andri Haryanto - detikNews
Jakarta - Tawuran antar pelajar kerap terjadi di Jakarta dan tidak sedikit menimbulkan korban luka bahkan meninggal dunia. Guna mengantisipasi hal itu, polisi jemput bola memberikan penyuluhan bahaya dan akibat yang akan ditanggung bila pelajar terlibat tawuran.

Pola jemput bola inilah yang dilakukan jajaran Polsek Pulogadung, mengingat di wilayah Pulogadung sendiri tidak pernah sepi dari aksi brutal pelajar.

"Ada komitmen yang akan dilaksanakan setiap sekolah, yaitu pemberian sanksi administrasi sampai dengan dikeluarkan dari sekolah bila terlibat tawuran. Dengan begitu, mereka akan berpikir 2 kali untuk tawuran," kata Kepala Polsek Pulogadung, Kompol Ary Purwanto, saat ditemui di Polsek Pulogadung, Kamis (10/11).

Kegiatan penyuluhan sendiri ditargetkan ke 10 sekolah yang ada di Pulogadung, Jakarta Timur, sejak Oktober 2011 lalu. Sekolah tersebut antara lain di SMA 21, SMK 26, SMK Kemala Bhayangkara, SMK-SMA Pelita, SMK 7, SMA Don Bosco, SMA Lab School, SMK Diponegoro, dan SMK Pembangunan.

Dalam sosialisasi tersebut, Ary berharap ada peran sinergis antara pihak sekolah dan orangtua, yaitu lebih membangun komunikasi.

"Guru merupakan wakil orangtua siswa saat berada di sekolah. Hampir 8 jam siswa berada bersama gurunya," ujar Ary.

Dia juga meminta orangtua juga menjemput bola terhadap aktivitas anaknya. "Bila belum pulang sampai jam 4 sore, ada baiknya orangtua menanyakan ke sekolah mengenai kegiatan anaknya itu, apakah betul ada kegiatan tambahan atau tidak di sekolah," jelas Ary.

Selain sebagai bentuk pencegahan aksi tawuran, kegiatan dilakukan sebagai bentuk pencitraan bagi korps kepolisian.

"Kita ingin membalikan stigma di mata para siswa bila polisi itu bukan seseram yang mereka pikirkan," ujar Ary.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ahy/gah)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%