detikcom
Senin, 31/10/2011 11:31 WIB

7 Tersangka Bom Buku Hadapi Sidang Perdana Hari Ini

Didi Syafirdi,Novi Christiastuti Adiputri - detikNews
Jakarta - 7 Dari 17 tersangka bom buku akan menjalani sidang perdana hari ini. Ketujuh tersangka ini akan disidangkan di Pengadilan Negeri Jakarta Barat.

"Hari ini sidang perdana dengan terdakwa 7 orang yang terlibat bom buku di PN Jakbar," kata kuasa hukum para tersangka, Asludin Hatjani saat dihubungi detikcom, Senin (31/10/2011).

7 Tersangka yang akan menjalani sidang yakni Muhammad Maulana alias Sani, Johanda, Febri Hernawan, Watsono alias Anton, Mugianto, Ade Guntur, dan Darto.

Sementara itu, pantauan detikcom di PN Jakbar, sidang dijadwalkan pukul 10.00 WIB. Namun hingga pukul 11.15 WIB, ruang sidang di lantai 6 PN Jakbar masih sepi.

Hanya sekitar 7 petugas kepolisian yang duduk-duduk di dalam ruang sidang. Kondisi di luar ruang sidang juga masih sepi. Tidak ada pendukung para tersangka yang hadir.

Masih belum diketahui pasti kenapa sidang perdana bom buku ini molor. Ketujuh tersangka juga belum tiba di pengadilan.

Sebelumnya 18 Maret lalu, Ulil Abshar Abdalla menerima sebuah paket buku. Setelah dicek, ternyata di dalam buku tersebut berisi bahan peledak. Mantan Kasat Reskrim Jakarta Timur Kompol Dodi Rahmawan menjadi korban ledakan bom buku tersebut.

Setelah itu, masih di hari yang sama, teror bom buku mengancam di kantor BNN, Jl MT Haryono, Jakarta Timur dan di rumah Ketua Pemuda Pancasila Yapto Suryosumarno. Beberapa hari setelah itu, menyusul teror bom buku di studio milik Ahmad Dhani di Pondok Indah, Jakarta Selatan.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(gus/vit)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close