Detik.com News
Detik.com
Senin, 24/10/2011 12:03 WIB

UU Pemilu Panaskan Dinamika Politik Menuju Pemilu 2014

Elvan Dany Sutrisno - detikNews
Jakarta - UU Pemilu mulai dibahas Pansus DPR. Pasca UU Pemilu disahkan, tentu dinamika politik akan kian panas. Semua Parpol mengejar target di Pemilu 2014.

"Masa tiga tahun ini adalah singkat sekali karena secara efektif pada tahun 2013 paling tidak pasca diputuskannya UU Pemilu nantinya semua parpol secara natural sudah saatnya melakukan ijtihad politik dan istikhoroh. Artinya itu satu hal yang harus kita sadari betul bisa seluruh kemungkinan terjadi," ujar Sekjen PAN, Taufik Kurniawan, kepada wartawan di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (24/10/2011).

Menurut Taufik hal tersebut sangat logis. Partai koalisi maupun oposisi pasti akan bertarung di Pemilu 2014.

"Ini hal yang logis pasca UU Pemilu bagi parpol dimana pun itu koalisi maupun oposisi. Pasca UU Pemilu tentu memulai ijtihad politik untuk 2014," tuturnya.

Namun PAN menegaskan tetap akan menjaga komitmen koalisi. "Paling tidak selama yang sekarang sampai Pemilu 2014 itu adalah komitmen PAN untuk koalisi besar memberikan torehan tinta emas dalam momentum pembangunan di era SBY-Boediono," lanjut Wakil Ketua DPR ini.

Meski partai koalisi lain bisa berbeda. Semua tergantung komunikasi antar partai koalisi.

"Apakah koalisi bersama atau tidak kita tidak tahu, yang penting koalisi ini berhasil dengan komunikasi yang lebih kuat. Tidak ada lagi rapat basa-basi politik, kerjanya kerja nyata. Dinamika politik sangat tinggi sekali menjelang 2014 sangat menarik karena terjadi pergantian kepemimpinan bangsa," tandasnya.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(van/rdf)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
93%
Kontra
7%