Sabtu, 22/10/2011 14:52 WIB

Foto di dalam Kardus TV Dicuri Rahmat Untuk Mengelabui Polisi

E Mei Amelia R - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - 3 Lembar pas foto yang ditemukan di dalam kardus tempat mayat Hertati (35) dibuang ternyata akal-akalan Rahmat Awifi (26) untuk mengelabui polisi. Foto-foto itu didapat Rahmat dengan mencuri dari rumah Pak RT.

"Foto itu hanya untuk pengalihan dia saja, agar polisi mengejarnya ke situ," kata Kasubdit Jatanras Polda Metro Jaya AKBP Helmy Santika saat dihubungi wartawan, Sabtu (22/10/2011).

Helmy mengatakan, Rahmat sendiri sudah lama merencanakan pembunuhan terhadap Hertati.

Sementara itu, sumber detikcom di kepolisian mengatakan, dalam rangkaian perencanaan pembunuhan tersebut, Rahmat sengaja mencari barang untuk pengalihan aksi bejatnya.

"Jadi foto itu diambil tersangka di rumah Pak RT pacarnya, IN di kawasan Kampung Dukuh, Jakarta Timur," kata sumber tersebut.

Tersangka secara tidak sengaja mengambil 3 foto tersebut saat ia tengah mendatangi rumah Pak RT di kawasan Kampung Dukuh, Jakarta Timur untuk mengurus surat-surat nikahnya dengan IN. Foto tersebut diambilnya sepekan sebelum ia mengeksekusi kedua korban.

Polisi sempat menduga kalau foto tersebut adalah pelajar, mengingat baju kemeja yang dikenakan pria berambut cepak itu mirip seragam sekolah.Next

Halaman 1 2

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(mei/gus)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
83%
Kontra
17%