detikcom
Kamis, 20/10/2011 14:15 WIB

Kapolri Mutasi Ratusan Kapolres Se-Indonesia

E Mei Amelia R - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Kapolri Jenderal Timur Pradopo memutasi ratusan perwira menengah yang menduduki jabatan strategis. Pucuk pimpinan di Polres-Polres jajaran Polri juga turut diganti.

Seperti tertuang dalam Surat Telegram Rahasia (STR) bernomor ST/2044-2051/X/2011, Rabu, 19 Oktober 2011 ada ratusan Kepala Kepolisian Resor yang diganti mulai dari Kapolres di wilayah Polda Sumatera Utara hingga Polda Kalimantan Selatan.

Berikut sejumlah Kapolres yang dimutasi Kapolri Jenderal Timur Pradopo:

Polda Sumatera Utara:
1. Kapolres Tanjung Balai AKBP Puja Laksana digeser oleh AKBP Edward P Sirait
2. Kapolres Samosir AKBP Edward P Sirait diganti oleh AKBP Donny Sabari Halamoan Damanik.

Polda Sumatera Barat:
1. Kapolres Pariaman AKBP Heri Maryadi diganti oleh AKBP Bondan Witjaksono
2. Kapolres Rokan Hilir AKBP Bambang Sudarmaji digantikan AKBP Auliansyah Lubis

Polda Sumatera Selatan:
1. Kapolres OKU, AKBP Budi Indra Dermawan digantikan oleh AKBP Azis Saputra.
2. Kapolres OKU Selatan AKBP Azis Saputra digantikan oleh AKBP Mohamad Aris.

Polda Lampung:
1. Kapolresta Bandar Lampung Kombes Guntor Fartio Gaffar diganti oleh AKBP Muhamad Nurochman.
2. Kapolres Lampung Tengah AKBP Budi Wibowo digeser oleh AKBP Heri SetyawanNext

Halaman 1 2

Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(mei/ken)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
62%
Kontra
38%