detikcom
Selasa, 18/10/2011 08:16 WIB

Royal Wedding Yogya

Yudanegara Lancar Ucapkan Ijab Kabul Dalam Bahasa Jawa

Bagus Kurniawan - detikNews
Yogyakarta - Meski berasal dari Lampung, pengantin pria KPH Yudanegara lancar mengucapkan ijab kabul dalam Bahasa Jawa saat menikah. Prosesi akad nikah langsung dilakukan Sri Sultan Hamengku Buwono X di Masjid Panepen Kraton Ngayogyakarto pada pukul 07.10 WIB.

Sebelum akad nikah dimulai, Sultan sudah hadir di dalam Masjid Panepen. Sultan mengenakan busana motif kembang warna hijau dan hitam dengan kain batik serta blangkon motif trumtum.

KPH Yudanegara tiba di Masjid Panepen didampingi KGPH Hadiwinoto, GBPH Prabukusumo dan KPH Wironegara. Yudanegara mengenakan busana warna putih dengan kain motif trumtum. Sedangkan abdi dalem Kaji (penghulu) dipimpin Kanjeng raden Penghulu Dipodiningrat juga tiba lebih dulu sebelum pengantin datang.

Setelah semua siap, Sultan kemudian memerintahkan Kanjeng Raden Penghulu untuk memulai khutbah nikah. "Kanjeng Raden Penghulu miwiti caos khutbah nikah," pinta Sultan.

Seusai khutbah nikah, Sultan kemudian menjabat tangan Yudanegara mengucapkan ikrar ijab qabul. Dengan lancar dan singkat, Yudanegara mengucapkan ikrar ijab qabul menggunakan Bahasa Jawa. Adapun mas kawinnya adalah kitab suci Al Quran, seperangkat alat salat dan uang serta perhiasan emas. Namun jumlah emas dan uang yang dimasukkan dalam sebuah kotak dan tidak disebutkan.

Usai buku nikah ditandatangani oleh dua orang saksi, petugas KUA Kecamatan Kraton kemudian menyerahkan dua buku nikah warna hijau dan merah kepada pengantin pria. Yudanegara kemudian melakukan sembah sungkem dengan mencium lulut kanan Sultan.

Setelah prosesi akad nikah selesai, gamelan yang ada di kraton kemudian dibunyikan sebagai tanda telah selesainya acara akad nikah. KPH Yudanegara bersama rombongan kemudian kembali ke Bangsal Kesatriyan untuk mengikuti prosesi panggih yang akan digelar di Bangsal Kencana.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(bgs/lia)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%
MustRead close