Kamis, 13/10/2011 15:28 WIB

Gempa Susulan Menghentak, Warga Lombok Teriak

Irwan Nugroho - detikNews
Jakarta - Gempa susulan yang kembali melanda kawasan Nusa Dua, Bali, juga dirasakan oleh warga di Lombok Tengah, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). Meski tidak sebesar yang pertama, namun gempa kedua cukup mengagetkan warga di daerah itu.

"Tadi kebetulan saya di jalan. Tiba-tiba ada gempa susulan, langsung saya teriak kepada orang-orang," kata salah satu warga Lombok Tengah, Arjuna, kepada detikcom, Kamis (13/10/2011).

Menurut Arjuna, gempa susulan terjadi sekitar pada pukul 16.00 WITA. Saat itu, ia tengah keluar rumah untuk berjalan-jalan di sekitar kampungnya. Gempa berlangsung tidak sampai 1 menit.

Guncangan gempa terasa lebih kecil dibanding gempa pertama yang terjadi sekitar pukul 11.16 WITA. "Gempa yang pertama saya keluar rumah," ucap dia.

Menurut Arjuna, tidak ada kerusakan yang terlihat di daerahnya pasca diguncang dua gempa. "Tidak yang rusak. Alhamdulillah semuanya aman," katanya.

Sebelumnya gempa berkekuatan 6,8 SR menggucang Nusa Dua. Gempa berkedalaman 10 Km itu membuat sejumlah bangunan di Bali dan Lombok rusak. Gempa juga membuat puluhan orang mengalami luka-luka.

Berdasarkan data BMKG, gempa susulan di Nusa Dua berkekuatan 5,6 SR.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(irw/asy)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%