detikcom
Selasa, 11/10/2011 13:30 WIB

Selidiki Bentrok di Timika, Polri Bentuk Tim Evaluasi

Mega Putra Ratya - detikNews
Jakarta - Polri akan membentuk tim untuk menyelidiki bentrokan dalam aksi pekerja Freeport di Timika, Papua. Bentrokan ini menyebabkan 1 pendemo tewas dan 1 anggota Brimob kirits.

"Saat ini kami membentuk tim untuk kontrol dan evaluasi apa yang sebenarnya terjadi. Harus dilihat siapa yang bertanggung jawab," kata Karo Penmas Mabes Polri Brigjen Ketut Untung Yoga Ana saat dihubungi wartawan, Selasa (11/20/2011).

Yoga mengatakan tim ini akan berasal dari Polda Papua. Namun jika memang dibutuhkan bantuan, Mabes Polri akan ikut membantu. "Kalau mereka butuh bantuan dari Mabes, kita bantu," katanya.

Yoga mengelak menjelaskan apakah penggunaan peluru tajam memang diperlukan dalam demo tersebut. "Selarang sedang diperiksa, kita tunggu saja," katanya.

Saat ditanya mengenai kecaman Amnesti Internasional mengenai bentrokan itu, Yoga menjelaskan polisi mempunyai tanggung jawab untuk mengendalikan dan mengurangi risiko sekecil apapun agar tidak banyak korban.

"Pertimbangan-pertimbangan petugas dilakukan agar tidak banyak korban, maka dilakukan langkah tegas," katanya.

Briptu Jamil terluka parah saat mengamankan aksi massa yang berumlah ribuan tersebut. Briptu Jamil diduga dikeroyok massa dan sempat dibuang ke sungai. Sedangkan satu orang yang tewas yanni Petrus Ayamesiba dari pihak pendemo.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(nal/fay)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Berita Terbaru Indeks Berita ยป
ProKontra Index »

Motor akan Dilarang Melintas di Jalan Protokol Jakarta

Pada Desember 2014 mendatang motor tidak diperbolehkan untuk melintas di Bundaran HI hingga Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Rencananya motor akan dilarang di semua jalan protokol yang ada di Jakarta. Bila Anda setuju dengan kebijakan Pemprov DKI ini, pilih Pro!
Pro
34%
Kontra
66%