detikcom
Minggu, 09/10/2011 07:12 WIB

Wow! Politikus Wanita Polandia Rela Striptis dalam Kampanye

Novi Christiastuti Adiputri - detikNews
(Foto: ology.com)
Warsawa - Ada-ada saja yang dilakukan politikus wanita Polandia ini. Demi mengkampanyekan partai politiknya, politikus tersebut rela melakukan aksi striptis. Video yang merekam sensualitas wanita itu juga tampil di beberapa situs. Wow!

Demikian seperti diberitakan orange.co.uk, Jumat (7/10/2011). Politikus wanita tersebut bernama Katarzyna Lenart (23), yang merupakan salah satu kandidat anggota parlemen dari Partai Aliansi Demokrasi Kiri (Democratic Left Alliance/SLD).

Dalam video yang berdurasi 40 detik tersebut, Lenart melakukan aksi melucuti pakaiannya satu per satu demi menarik perhatian para pemilih. Dalam video yang juga diunggah ke Youtube ini, Lenart tampak duduk di atas kursi dan masih mengenakan baju yang sopan, yakni setelan blazer dan celana berwarna hitam ketat lengkap dengan dasi warna senada.

Tapi kemudian Lenart tampak mulai melepaskan dasi yang dikenakannya dan melemparkannya ke arah kamera. Selanjutnya Lenart pun berdiri dan mulai melepas blazer dan kemeja warna putih yang dikenakannya hingga akhirnya hanya terlihat pakaian dalamnya berwarna merah muda.

Tak berhenti, Lenarta melanjutkan aksinya dengan menanggalkan pakaian dalamnya. Namun seketka munculnya tulisan 'sensor' di tengah layar dan menutupi payudara Lenarta yang sudah tidak mengenakan apapun.

Lantas muncul tulisan slogan dalam bahasa Polandia yang berarti: 'Ingin lebih? Pilih SLD. Kita dapat melakukan lebih.'

Lenart yang mewakili partai SLD untuk wilayah Lublin ini diketahui masih berstatus mahasiswa ilmu politik. Dia sendiri mengaku melakukan aksi kampanye yang tak lazim tersebut demi menarik perhatian masyarakat.

"Saya pikir inilah saat untuk membuat kehebohan. Sasaran kampanye saya adalah orang-orang muda dan sayangnya, orang-orang muda hanya tertarik pada hal-hal yang kontroversial," tutur Lenart.

Namun ternyata, aksi kampanye Lenart yang nyentrik ini memancing protes dari partai SLD yang menaunginya. Para pemimpin SLD menilai, aksi Lenart ini berlebihan.

"Siaran politik partai seperti ini seharusnya tidak terjadi. Kami pikir kampanye model seperti ini tidak sesuai dengan politik sayap kiri. Kita seharusnya memberlakukan larangan iklan sensual," ujar juru bicara partai SLD, Tomasz Kalita.

Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(nvc/lrn)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
70%
Kontra
30%
MustRead close