Selasa, 04/10/2011 20:03 WIB

Mengaku Melahirkan Ratusan Permata, Hartina Hebohkan Takalar

Muhammad Nur Abdurrahman - detikNews
Makassar - Warga Polongbangkeng Utara, Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan dibikin heboh dengan pengakuan seorang ibu, yang menyebutkan dirinya melahirkan ratusan biji permata, pada 16 september lalu, saat ia tengah hamil 7 bulan masa kandungannya.

Perempuan itu bernama Hartina (26 tahun), seorang PNS di Dinas Kesehatan Kabupaten Takalar, yang merupakan pasangan dari Mardona (26 tahun), seorang anggota polisi berpangkat Briptu di Polres Takalar. Pasangan ini menikah pada bulan Juni 2010 lalu.

Mardona, suami Hartina yang ditemui wartawan di kediamannya menyebutkan sebelum melahirkan seorang diri di rumahnya, istrinya mengandung seperti ibu hamil pada umumnya. Bulan demi bulan dilalui istrinya dengan proses kehamilan yang umumnya terjadi pada wanita.

"Istri saya nyaris depresi akibat peristiwa ini, karena kami sudah mempersiapkan kelahiran bayi kami, dia juga merasa malu ke tempat dinasnya," pungkas Mardona.

Akibat pengakuan Hartina dan keluarganya, rumah Hartina di Desa Malewa, Kecamatan Polongbankeng Utara, Kabupaten Takalar sontak ramai dipadati warga yang penasaran ingin melihat ratusan permata berwarna-warni yang katanya dilahirkan oleh Hartina. Keluarga Hartina pun tak segan membagikan permata "ajaib" itu pada sanak familinya yang berkunjung.

Sementara menurut dr Irnawati Sp.OG, ahli Obstetri & Ginekologi RSB Fatima, Makassar, yang ditemui wartawan di kantornya, di Jalan Gunung Merapi, menyebutkan peristiwa ibu yang melahirkan ratusan permata secara medis tidak mungkin terjadi dan sangat meragukan, karena tidak ada orang yang menyaksikan proses persalinan Hartina.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(mna/anw)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Motor akan Dilarang Melintas di Jalan Protokol Jakarta

Pada Desember 2014 mendatang motor tidak diperbolehkan untuk melintas di Bundaran HI hingga Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Rencananya motor akan dilarang di semua jalan protokol yang ada di Jakarta. Bila Anda setuju dengan kebijakan Pemprov DKI ini, pilih Pro!
Pro
33%
Kontra
67%