detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Minggu, 20/04/2014 22:56 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Selasa, 13/09/2011 03:16 WIB

Jenazah Korban Tewas Pertikaian Ambon Tiba di Medan

Khairul Ikhwan - detikNews
Medan - Jenazah Jefry Edo Siahaan (32), korban tewas dalam insiden pertikaian antar kelompok di Ambon, Maluku, tiba di Bandara Polonia, Medan, Sumatera Utara (Sumut), Senin (12/9/2011) tengah malam. Pihak keluarga yang telah menunggu, langsung membawa jenazah ke rumah duka.

Jenazah staf pengajar Yayasan Pelita Harapan, Ambon ini diterbangkan menggunakan Lion Air dari Ambon, Maluku pada Senin siang sekitar pukul 12.00 waktu setempat. Berbeda dengan peti jenazah umumnya, peti jenazah Jefri terbungkus alumunium dan dilas rapat di tiap sisi.

Pihak keluarga yang menjemput di area cargo sempat bingung untuk memastikan jenazah Jefri karena di area cargo Bandara Polonia Medan ada kedatangan dua jenazah di waktu yang hampir bersamaan, yakni sekitar pukul 23.30 WIB. Setelah berkoordinasi dengan pihak penerbangan, keluarga langsung membawa jenazah untuk disemayamkan ke rumah duka, di Komplek TD Pardede, Jl. Medan-Binjai, Gang Sakina, KM 10,8 Deli Serdang, Sumatera Utara (Sumut).

Adik kandung korban, Fernando Tulus Siahaan menyatakan, keluarga berharap agar pihak kepolisian segera mengusut penyebab kematian abangnya. Pasalnya, hingga jenazah tiba di Medan, belum ada keterangan resmi apa penyebab tewasnya.

“Keluarga hanya mendapat kabar dia tewas terkena peluru nyasar di depan rumah kontrakannya saat terjadi kerusuhan di Ambon. Kabar itu juga didapatkan dari pihak keluarga di Ambon,” kata Fernando.

Jefry merupakan putra sulung dari 4 bersaudara, anak pasangan Manganar Siahaan dan Pininta Tambunan. Dia baru dua bulan menetap di ambon sebagai guru di SMA di Yayasan Pelita Harapan Ambon. Menurut rencana jenazahnya akan dimakamkan di pekuburan Kristen, tidak jauh dari rumah duka pada Rabu (14/9/2011) lusa.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(rul/van)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%
MustRead close