detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Minggu, 20/04/2014 07:56 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 12/09/2011 16:44 WIB

Mabes Polri akan Evaluasi Kapolda Maluku

Aprizal Rahmatullah - detikNews
Jakarta - Mabes Polri berjanji akan mengevaluasi proses pengamanan yang terjadi saat bentrok massa di Ambon, Maluku. Namun sejauh ini, Polri masih melihat Kapolda Maluku Brigjen Pol Syarif Gunawan telah bekerja dengan baik.

"Kita masih melakukan evaluasi dalam pelaksanaan tugas ya terutama masalah memberikan jaminan keamanan kepada masyarakat di sana," ujar Kadivhumas Polri Irjen Pol Anton Bachrul Alam di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Jaksel, Senin (12/9/2011).

Menurut Anton, kinerja Kapolda Maluku masih baik. Fokus saat ini bagaimana mengembalikan suasana aman kepada masyarakat Ambon.

"Kapolda masih bekerja dengan baik, selama ini tidak ada hal-hal yang tidak baik. Penilaian kita masih baik, maka itu dia masih terus untuk mengendalikan di sana," imbuh mantan Kapolda Jatim ini.

Anton menjamin proses penegakan hukum terkait bentrok massa akan terus dilakukan. Penyelidikan dan penyidikan saat ini masih dilakukan.

Jadi apakah Polri akan mengevaluasi Kapolda? "Ya termasuk evaluasi satu dua hari ini, yang sudah dilakukan. Mabes Polri mendukung apa-apa yang sudah dilakukan di sana, Muspida, Pangdam Kapolda," terangnya.

Anton ingin agar situasi dan kondisi Ambon cepat pulih. Ia berharap kasus serupa tidak terjadi lagi.

"Ini semua untuk menenangkan masyarakat di sana, karena masyarakat di sana itu trauma dengan kejadian yang lalu. Kita tidak mau ambil resiko. Maka kita kirim pasukan dari Jatim dan Makassar," tandasnya.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(ape/lrn)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%