detikcom
Minggu, 11/09/2011 03:07 WIB

Korban Tewas Akibat Tawuran di Kendal Jadi 3 Orang

Triono Wahyu Sudibyo - detikNews
Semarang - Nyawa seorang korban luka akibat tawuran dua desa di Kendal, Jateng, yakni Desa Ngrejo dan Ringinarum Kecamatan Ringinarum, tak tertolong. Dengan demikian, korban tewas menjadi tiga orang.

Berdasarkan data di kepolisian, korban tewas adalah Heriyanto (18), Suhardi (20), dan Rohmad (20). Ketiganya warga desa Ringinarum. Nama yang disebut terakhir sebelumnya dilarikan ke RS untuk perawatan akibat luka tusukan senjata tajam.

Sumber di kepolisian yang berhasil dihubungi detikcom menyatakan kondisi lokasi kejadian sudah relatif kondusif. "Selain dari polres, kodim juga turun. Dua desa dijaga agar tidak terjadi bentrok susulan," katanya melalui sambungan telepon, Minggu (11/9/2011) dinihari.

Sejauh ini, aparat kepolisian dan TNI belum berani mempertemukan warga dua desa untuk didamaikan. Sementara, aparat hanya memberikan penyuluhan hukum kepada warga setempat.

"Belum dipertemukan. Sejauh ini belum memungkinkan," katanya.

Meski sudah berhasil mengidentifikasi pelaku yang menyebabkan tewasnya tiga warga desa Ringinarum, polisi mengaku belum menangkapnya. "Pelaku masih dalam pengejaran," imbuhnya.

Kapolres Kendal AKBP Agus Suryo Nugroho belum bisa dihubungi. Konfirmasi melalui SMS juga belum direspon. Namun menurut sumber di kepolisian tersebut, kapolres turun ke lokasi kejadian begitu mendengar kejadian tersebut.

Tawuran terjadi Sabtu (10/9) sore. Selain korban tewas, tawuran itu juga menimbulkan dua korban luka tusuk dan sabetan senjata tajam, yakni Agus Setiawan (19) dan Andika (15). Keduanya warga Ringinarum.



Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(try/anw)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
63%
Kontra
37%