detikcom

Rabu, 24/08/2011 14:50 WIB

Polda Metro Jaya Musnahkan Narkoba Senilai Rp 20 Miliar

E Mei Amelia R - detikNews
Jakarta - Aparat Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya memusnahkan barang bukti narkoba senilai Rp 20 miliar lebih. Barang bukti tersebut didapat dari enam tersangka yang ditangkap selama Juni-Juli 2011.

"Sebagaimana amanat Undang-Undang, pemusnahan barang bukti dilakukan pada tahap penyidikan setelah penyidik melakukan pemeriksaan 7 hari dan telah mendapat ketetapan," ujar Wakil Direktur Narkoba Polda Metro Jaya AKBP Krisno Siregar kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (24/8/2011).

Pemusnahan ini dihadiri pejabat dari kejaksaan dan pengadilan negeri dan disaksikan oleh para tersangka. Pemusnahan dilakukan petugas laboratorium forensik.

"Total 7,7 kilogram sabu dan 350 butir ekstasi yang kita musnahkan," katanya.

Sementara itu, Kepala Subdit II Ditresnarkoba Polda Metro Jaya AKBP Eko Saputro mengatakan, barang bukti tersebut didapat dari kelompok tersangka HR alias CM, NH alias BN dan RH alias IY, YN alias NM alias AF, serta kelompok SG alias HL alias AS dan seorang WN Malaysia berinisial KL alias AN.

Keenam tersangka ditangkap di empat lokasi berbeda. Kelompok HR ditangkap di Komplek Pergudangan Bandara, Tangerang dan kelompok SG ditangkap di Apartemen City Lofts, Jl KH Mas Mansyur dan Apartemen Sahid Residence.

Pemusnahan sabu dilakukan dengan cara dilarutkan dalam air panas kemudian dibuang ke kolam pembuangan. Sebelum dimusnahkan, barang bukti sabu dites oleh labfor dengan cara meneteskan cairan kimia pada sabu.

"Kalau warnanya biru atau orange, maka positif mengandung metampethamine," ujar Eko.

Eko mengatakan, salah satu tersangka berinisial KL telah ditangkap lima kali oleh aparat kepolisian atas kasus yang sama. Ia juga telah bolak-balik penjara karena tidak jera mengedarkan narkotika.

"Salah satu tersangka, KL adalah residivis, Polda Metro Jaya sudah menangkapnya 3 kali dan 2 kali oleh Polres Jakarta Barat," ujar Eko.

Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(nal/nal)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%