Detik.com News
Detik.com
Jumat, 12/08/2011 13:21 WIB

Bintang Jasa Mestinya Tak Diberikan Pada yang Mau Nyapres

Adi Nugroho - detikNews
Bintang Jasa Mestinya Tak Diberikan Pada yang Mau Nyapres
Jakarta - Sejumlah tokoh yang digadang-gadang akan maju sebagai calon presiden akan mendapatkan tanda kehormatan dari Presiden SBY sore ini. Menurut sejarawan LIPI, Asvi Marwan Adam, mestinya penghargaan tersebut tidak diberikan kepada mereka yang sedang berada dalam pusaran politik praktis seperti itu.

"Selalu muncul pertanyaan ada apa di balik pemberian tanda jasa itu? Apa karena mereka calon presiden? Apakah itu? Itu yang menjadi pertanyaan. Ini kita kan sedang bicara tentang jasa," ujar sejarawan LIPI, Asvi Marwan Adam, kepada detikcom, Jumat (12/8/2011).

Menurut Asvi mestinya tanda jasa seperti itu diberikan kepada mereka yang tidak sedang bertarung di politik praktis. Hal itu dinilai tidak akan menimbulkan tanda tanya bagi publik.

"Saya melihat penilaian yang sekarang itu menimbulkan tanda tanya. Menurut saya pemberian penghargaan itu jangan untuk mereka yang berpolitik praktis atau orang yang akan maju presiden," katanya.

Setidaknya ada 30 yang hari ini akan menerima penghargaan dari presiden. Di antara 30 orang itu terdapat tiga nama yang akhir-akhir ini disebut sebagai bakal calon presiden pada Pemilu mendatang. Mereka adalah Ani Yudhoyono, Sri Mulyani Indrawati dan Aburizal Bakrie.

Ani Yudhoyono akan menerima penganugerahan bintang Republik Indonesia Adipradana, penghargaan level kedua setelah penghargaan tertinggi, Adipurna. Sementara Aburizal Bakrie dan Sri Mulyani Indrawati akan menerima bintang tanda jasa.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(adi/nrl)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%