Senin, 11/07/2011 10:06 WIB

Jaksa Agung Tak Mau Ambil Tindakan Gegabah Terkait Vonis Prita

Rachmadin Ismail - detikNews
Jakarta - Jaksa Agung Basrief Arief tidak mau mengambil tindakan gegabah terkait vonis pidana atas Prita Mulyasari. Basrief menegaskan, pihaknya belum akan mengambil tindakan apa pun terhadap Prita.

"Masalah putusan nanti saya akan baca dulu, seperti apa putusannya," kata Basrief di Kantor Presiden, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta, Senin (11/7/2011).

Dia menjelaskan, Kejagung belum mendapatkan salinan kasasi dari Mahkamah Agung (MA). Kejaksaan tentu tidak akan serta merta melakukan eksekusi. Pihaknya juga belum tahu jelas bagaimana vonisnya. Apalagi Prita mau melakukan peninjauan kembali (PK).

"Justru itu jadi pertimbangannya, kita akan pertimbangkan. Nanti akan kita pertimbangkan," terangnya.

Basrief sepenuhnya menghormati putusan MA itu. "Kita menghargai putusan MA," tuturnya.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ndr/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 14/09/2014 14:52 WIB
    Lulung: Yang Penting Pak Ahok Manis Bicara, Ai Dukung
    Gb Haji Lulung mengaku sudah tidak ada masalah dengan Ahok yang bersuara keras soal kebobrokan DPRD jika pilkada tidak dilakukan langsung. Dia mengingatkan Ahok berhati-hati bicara sehingga tidak ada yang tersinggung.
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
44%
Kontra
56%