detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Senin, 21/04/2014 07:30 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Jumat, 17/06/2011 15:20 WIB

Laporan dari Tokyo

Melihat Lebih Dekat Istana Kaisar Jepang

Rachmadin Ismail - detikNews
Tokyo - Ketat. Itulah perasaan yang muncul saat hendak memasuki Istana Kekaisaran Jepang. Siapa pun, termasuk tamu kepala negara harus mengikuti aturan protokoler Kekaisaran. Namun, itulah budaya yang dipertahankan sejak zaman dahulu kala.

Wartawan detikcom Rachmadin Ismail, berkesempatan memasuki kawasan Istana Kekaisaran guna melakukan peliputan acara kunjungan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) bertemu dengan kaisar Jepang Akihito, Jumat (17/6/2011). Saat memasuki gerbang, sudah terlihat kemegahan Istana yang disebut oleh orang Jepang, 'Kokyo' tersebut.

Untuk diketahui, sebelum melakukan peliputan, seluruh wartawan harus didaftarkan terlebih dulu oleh Kedutaan Besar RI di Jepang. Setelah melalui proses verifikasi, Istana Kekaisaran akhirnya hanya mengizinkan beberapa jurnalis dan seksi dokumentasi Istana untuk meliput. Itu pun dengan aturan yang sangat ketat.

Misalnya, tidak diizinkan bagi seorang juru kamera untuk merekam suara pertemuan SBY dan Kaisar. Tidak hanya itu, jurnalis selain fotografer dan kamerawan dilarang mengambil gambar. Waktu untuk pengambilan gambar juga sangat singkat.

Terlepas dari hal itu, pengamanan di lokasi juga sangat ketat. Setiap orang yang masuk harus diperiksa seluruh peralatan yang dibawa secara manual. Kamera dan video harus dinyalakan untuk membuktikan tidak ada barang mencurigakan di dalamnya.

Selain itu, mobil yang digunakan menuju Istana Kekaisaran harus diganti dengan mobil kekaisaran. Tidak ada celah bagi orang yang hendak mengacau di tempat ini.

Nah, ketatnya aturan rupanya sebanding dengan pengalaman yang didapatkan. Di dalam kompleks Istana, kita seperti dibawa ke era Jepang zaman dulu. Benteng yang menjulang tinggi, pepohonan yang rindang dan bangunan tradisional Istana yang masih tetap dipertahankan keasliannya. Semua jelas terlihat.

Saat tiba di Gosho--kediaman Kaisar--, suasana sejuk mulai terasa. Bangunan tempo dulu yang diracik dengan sentuhan modern ala Jepang terlihat sangat megah namun sederhana. Menurut staf Istana Kekaisaran, di lokasi inilah, kaisar sehari-hari menghabiskan waktu.

Tidak hanya itu, beberapa area Istana Kekaisaran juga diisi dengan pembibitan pohon. Bonsai adalah cara budidaya tanaman yang banyak dilakukan di kawasan ini.

Sekali lagi, Istana Jepang ibarat sebuah dunia lain di tengah megahnya bangunan-bangunan dan gedung tinggi di Jepang.

Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(mad/nwk)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%
MustRead close