Detik.com News
Detik.com

Sabtu, 04/06/2011 15:48 WIB

Tawuran Pelajar di Cikarang, 1 Siswa Kena Tusuk

Moksa Hutasoit - detikNews
Jakarta - Belasan pelajar SLTP terlibat tawuran di Cikarang Bekasi. Seorang siswa SLTP dikabarkan terkena tusukan benda tajam di bagian perutnya.

"Ada satu anak yang perutnya berdarah, kena tusuk botol kayaknya," ujar saksi mata, Ryan saat dihubungi detikcom, Sabtu (4/6/2011).

Ryan tidak mengetahui secara pasti asal sekolah siswa tersebut. Namun siswa tersebut, masih sanggup berlarian ke dalam gang untuk menyelamatkan diri.

"Kejadiannya dari pukul 12.30-13.00 WIB," jelasnya.

Selain siswa yang kena luka tusuk, Ryan juga sempat melihat seorang siswa dari sekolah yang sama, terkena sabetan benda tajam di tangan kanannya. Siswa ini langsung dilarikan ke RS Medirosa, Cikarang.

Ryan menjelaskan, tawuran ini tepatnya terjadi di Jl Lemah Abang-Lippo Cikarang, di depan Pom Bensin Petronas, Jababeka. Siswa-siswa tersebut terlihat menggunakan benda tajam, seperti ikat pinggang yang sudah dipersenjatai dengan gir (kopel). Tidak ada warga sekitar yang mencoba menghentikan tawuran ini.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(mok/gah)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%