detikcom
Kamis, 02/06/2011 00:46 WIB

IPW Duga Penembakan Polisi di Bekasi Terkait Terorisme

Adi Nugroho - detikNews
Jakarta - Aksi penyerangan terhadap aparat kepolisian kembali terjadi. Kali ini penembakan terjadi di Bekasi dan menewaskan seorang polisi. Indonesia Police Watch (IPW) menduga aksi tersebut terkait dengan terorisme.

"IPW menduga kasus penembakan di Bekasi berkaitan erat dengan isu terorisme yang belakangan ini marak kembali. Ada dua Indikasi yang mengguatkan dugaan ini," kata Ketua Presidium Indonesi Police Watch, Neta S Pane, dalam tulisan press rilisnya yang diterima detikcom, Rabu (1/6/2011).

Dua indikasi yang menguatkan dugaan tersebut, lanjut Neta, adalah, pertama, penembakan secara membabi buta kepada aparat kepolisian. Kedua, lokasi penembakan berdekatan dengan lokasi penggerebekan teroris beberapa waktu lalu.

"Berkaitan dengan itu, IPW berharap Polri dapat meningkatkan profesionalisme aparatnya, terutama aparat di jajaran bawah yang bertugas di lapangan," imbuhnya.

IPW mendesak agar polisi segera menyelesaikan kasus-kasus penyereangan terhadap aparat kepolisian. Jika polisi tak segera menyelesaikan kasus-kasus tersebut, lanjutnya, maka akan terjadi krisis kepercayaan masyarakat terhadap kepolisian.

"Masyarakat akan beropini, 'polisi saja tidak bisa melindungi dirinya sendiri, lalu bagaimana masyarakat bisa berharap polisi melindungi mereka?'" tulis Neta.

Semalam, Aipda Sugiyantoro dari Unit Ranmor Polres Bekasi Kota tewas di tempat setelah diberondong senjata api laras panjang. Sementara pelaku berhasil melarikan diri.

Peristiwa terjadi ketika Aipda Sugiyantoro bersama 5 anggota lainnya tengah melakukan kring reserse di Jl Raya Mes AL, Kampung Raden, Kelurahan Jatirangon, Bekasi Timur, Kota Bekasi. Saat itu, patroli mencurigai mobil yang ditumpangi pelaku yang diparkir di depan toko pukul 03.00 WIB. Petugas patroli pun mendekat untuk memeriksa mobil tersebut.

Tiba-tiba, pelaku melepaskan serentetan tembakan ke arah korban dan temannya dengan senjata laras panjang. Sugiyantoro tewas seketika setelah peluru menembus bagian bawah mata kanan dan kepalanya.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(adi/irw)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%