Selasa, 31/05/2011 17:25 WIB

Boediono Minta Pertemuan Raja-raja Nusantara Tak Jadi Arena Politik

Irwan Nugroho - detikNews
Jakarta - Silaturahim Nasional (Silatnas) Persaudaraan Raja & Sultan Nusantara II 2011 akan digelar di Bandung, Jawa Barat (Jabar), 24-26 Juni, mendatang. Wakil Presiden Boediono berharap acara itu murni kegiatan kebudayaan, bukan ajang untuk berpolitik.

"Pertama bahwa silaturahmi nasional di Bandung nanti adalah merupakan kegiatan kebudayaan di mana raja se-nusantara berkumpul di situ untuk bersatu, jadi mengharapkan bahwa tidak ada kegiatan politik," ujar Ketua Silatnas, yang juga Sultan Sepuh ke-14 Keraton Kasepuhan Cirebon, Pangeran Raja Adipati (PRA) Arief Natadiningrat.

Hal itu disampaikan Sultan Arief saat ia dan rombongan selesai bertemu dengan Wapres di Kantor Wapres, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Selasa (31/5/2011).

Sultan menambahkan, Silatnas yang akan digelar di Gedung Merdeka, Bandung, ini hanya akan berbicara mengenai masalah budaya, pariwisata, dan pengembangan ekonomi kreatif. Selain itu, para peserta yang terdiri dari raja, sultan, ratu, putra mahkota, akan berbicara mengenai kesejahteraan masyaraka di sekitar kerajaan masing-masing.

"Bagaimana memperhatikan daerah-daerah yang ada di kerajaan-kerajaan sekitarnya, yaitu mengenai kemiskinan dan kebodohan, oleh karena itulah kita tempatkan di Gedung Merdeka ini untuk semangat konferensi Asia-Afrika-nya kita aktualisasikan," jelas Sultan yang mengenakan baju batik ini.

Menurut Sultan, di dalam Silatnas nanti, akan hadir beberapa menteri seperti Menko Kesra, menko perekonomian, dan menbudpar untuk memberikan ceramah.

"Di situlah nanti akan terlihat bagaimana keadaan kondisi bangsa. Kita ada diskusi dan nanti rekomendasinya bagaimana di Silatnas itu," kata Sultan.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(irw/gun)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
41%
Kontra
59%