detikcom
Rabu, 04/05/2011 16:55 WIB

Pasca Tewasnya Osama, RI Tetap Waspada

Anwar Khumaini - detikNews
Jakarta - Pasca tewasnya pimpinan Al Qaeda, Osama bin Laden, Indonesia tetap waspada terhadap gerakan radikalisme. Hal itu beralasan karena Al Qaeda sendiri punya hubungan terhadap kasus terorisme yang terjadi di Indonesia.

"Tentu kita waspadai. Ya karena kita melihat yang lalu-lalu ada kaitannya dengan gerakan Al Qaeda," ujar Kepala BIN Sutanto di Kantor Presiden, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta, Rabu (4/5/2011).

Menurut Sutanto, hingga kini belum terendus lagi adanya kegiatan radikalisme di Indonesia pasca tewasnya Osama. "Belum, tapi harus diwaspadai karena di sini ada linknya," katanya.

Saat ditanyakan mengenai kapan Umar Patek akan dibawa ke Indonesia, mantan Kapolri ini mengaku masih dalam tahap pembicaraan dengan pihak Pakistan.

"Masih di Pakistan. Masih dalam tahap pembicaraan tinggal menunggu saja kapan dibawa pulang," ungkapnya.

Osama tewas pada 2 Mei di Abbottabad, Pakistan. Osama tewas dalam operasi pasukan khusus AS. Selain Osama, anaknya, 2 kurir, dan seorang wanita ikut tewas. Juru Bicara Gedung Putih Jay Carney mengatakan, saat disergap Osama didampingi seorang perempuan yang kemudian ditembak. Osama sendiri tidak melawan saat ditembaki pasukan hingga akhirnya tewas.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(gus/fay)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%