Detik.com News
Detik.com
Jumat, 15/04/2011 15:28 WIB

Ratusan Pejabat Teras Polda Metro Jaya Dimutasi

E Mei Amelia R - detikNews
Halaman 1 dari 3
Ratusan Pejabat Teras Polda Metro Jaya Dimutasi
Jakarta - Kapolda Metro Jaya Irjen Sutarman memutasi pejabat teras di tingkat Polsek hingga Kepala Satuan (Kasat) di wilayah hukum Polda Metropolitan Jakarta Raya. Ada 111 anggota Polda Metro yang terkena mutasi.

Dalam Surat Telegram Rahasia (STR) bernomor STR/794/IV/2011 tanggal 14 April 2011 yang diperoleh wartawan, setidaknya ada 111 anggota Polda Metro Jaya yang diganti, antara lain:

Direktur Tahanan dan Titipan (Tahti) Polda Metro Jaya AKBP Helmy Santika dimutasikan sebagai Kasubdit Umum Direktorat Reskrimum Polda Metro Jaya menggantikan AKBP Nico Afinta.

AKBP Gembong Yudha Kabag Binopsnal Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya diangkat sebagai Kasubdit III Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya menggantikan AKBP Asep Safrudin yang diangkat sebagai Kaporesta Bandara Soekarno-Hatta.

AKBP M Firman dimutasikan menjadi Kasat Reskrim Polres Jakarta Pusat menggantikan Kompol Yoyon Tony Surya Putra.

Kompol Dodi Rahmawan, Kasat Reskrim Polresta Jakarta Timur dimutasikan menjadi Kabag Pengawas dan Penyidik Ditrekrimum Polda Metro. Posisinya digantikan oleh Kompol Bastoni Purnama.

Kompol Yulius Audie Latuheru, Kanit III Subdit Umum Polda Metro Jaya dimutasikan sebagai Pamen Polda Metro dalam rangka Sespimmen. Ia digantikan oleh Kompol Samsu Arifin, Kapolsek Jatiuwung.Next

Halaman 1 2 3

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(mei/gun)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%